Misteri Dan Sejarah Hassassins

Misteri Dan Sejarah Hassassins

UN1X PROJECT | Misteri Dan Sejarah Hassassins | Hassassins atau Assassin (bahasa Arab: Ḥashāshīn الحشاشين, juga Hashishin, hassassin, atau Hashashiyyin, Persia: حشیشیون / Hašišiyun (UniPers)) adalah perintah dari Nizari Ismaili, khususnya Suriah dan Persia yang ada dari sekitar 1092-1265. Berpose ancaman militer yang kuat kepada instansi Saljuq Sunni dalam wilayah Persia, kaum Ismailiyah Nizari ditangkap dan dihuni banyak gunung benteng di bawah kepemimpinan dari Persia Hassan-i Sabbah.
Gambar Hassassins Sang pembunuh - munsypediaNama, 'Assassin' dari Hashishin Arab atau "pengguna ganja",ini awalnya menghina dan digunakan oleh musuh-musuh mereka selama Abad Pertengahan. 'Pembunuh' Kata modern berasal dari nama ini. Namun, Amin Malouf menyatakan bahwa "kebenaran adalah berbeda. Menurut teks yang telah turun kepada kita dari Alamut, Hassan-i Sabbah suka memanggil murid-muridnya Asasiyun, yang berarti orang-orang yang setia kepada Asas, yang berarti 'pondasi' dari iman. Ini adalah kata, disalah pahami oleh wisatawan asing, yang tampaknya mirip dengan "'ganja'.
Diawetkan dalam sumber-sumber Eropa, seperti tulisan-tulisan Marco Polo, mereka digambarkan sebagai pembunuh terlatih, bertanggung jawab atas penghapusan sistematis menentang angka. Istilah itu dikonotasikan ganja makna seperti "orang buangan" atau "rakyat jelata".
Asal usul
Asal-usul pembunuh dilacak kembali sampai tepat sebelum Perang Salib Pertama sekitar 1080. Sulit untuk mengetahui banyak informasi tentang asal-usul dari pembunuh karena sumber awal yang paling baik ditulis oleh musuh-musuh kultus atau berdasarkan legenda. Sebagian besar sumber berurusan dengan bekerja dalam urutan ini hancur dengan penangkapan Alamut, markas Assassin's. Namun, mungkin untuk melacak awal dari kultus kembali ke Grandmaster pertama, Hasan-i Sabbah. Seorang mukmin yang penuh gairah keyakinan Ismailiyah, Hasan-i-Sabbah adalah disukai seluruh Kairo, Suriah, dan sebagian besar Timur Tengah oleh Ismailiyah lain, yang menyebabkan sejumlah orang menjadi pengikutnya. Menggunakan ketenaran dan popularitas, Sabbah mendirikan Order of the Assassins. Sedangkan motifnya untuk mendirikan pesanan ini pada akhirnya tidak diketahui, telah berspekulasi bahwa itu untuk keuntungan sendiri politik dan pribadi dan juga balas dendam yang tepat pada musuh-musuhnya. Motivasinya untuk kekuasaan politik mungkin datang melalui apa yang dia pikir akan berurusan dengan umat Islam lainnya di Timur Tengah, terutama Sunni, tetapi karena kerusuhan di tanah suci disebabkan oleh panggilan Perang Salib, Hasan-i-Sabbah menemukan dirinya tidak hanya berjuang untuk kekuasaan dengan muslim lainnya, tetapi juga dengan pasukan Kristen menyerang.


Setelah membuat Order, Sabbah mencari lokasi yang akan cocok untuk markas kokoh dan memutuskan benteng di Alamut di tempat yang sekarang Iran barat laut.
Hal ini masih diperdebatkan apakah Sabbah membangun sendiri benteng atau jika sudah dibangun pada waktu kedatangannya. Apakah dia menciptakan sendiri atau tidak, Sabbah mengadaptasi benteng untuk memenuhi kebutuhannya pertahanan tidak hanya dari kekuatan musuh, tetapi juga indoktrinasi pengikutnya. Setelah meletakkan klaim ke benteng di Alamut, Sabbah mulai memperluas pengaruhnya ke luar ke kota-kota di dekatnya dan kabupaten, dengan menggunakan agen-agennya untuk mendapatkan mendukung politik dan mengintimidasi penduduk setempat.
Menghabiskan sebagian besar hari-harinya di Alamut bekerja pada karya-karya agama dan doktrin untuk Order nya, Sabbah tidak pernah meninggalkan benteng lagi dalam hidupnya. Dia telah mendirikan sebuah masyarakat rahasia pembunuh yang mematikan, salah satu yang dibangun dalam format hirarki. Di bawah Sabbah, Kepala Sekolah Grand Ordo, adalah mereka yang dikenal sebagai "Greater propagandis", diikuti oleh "propagandis" normal, Rafiqs ("Sahabat"), dan Lasiqs ("Penganut"). Itu adalah Lasiqs yang dilatih untuk menjadi beberapa pembunuh paling ditakuti, atau mereka disebut, "Fida'i" (mengorbankan diri-agen), di dunia yang dikenal.
Namun demikian, tidak diketahui bagaimana Hassan-i-Sabbah bisa mendapatkan nya "Fida'i" untuk melakukan dengan loyalitas kuat seperti itu. Satu teori, mungkin yang paling terkenal tetapi juga yang paling dikritik, berasal dari pengamatan dari Marco Polo selama perjalanannya ke Timur. Dia menggambarkan bagaimana "Manusia Lama Gunung" (Sabbah) akan obat pengikut muda dengan ganja, menuntun mereka ke sebuah "surga", dan kemudian mengklaim bahwa hanya ia memiliki sarana untuk memungkinkan mereka kembali. Mengamati bahwa Sabbah adalah baik nabi atau beberapa jenis manusia sihir, murid-murid-Nya, percaya bahwa hanya ia bisa kembali ke "surga", yang berkomitmen penuh menyebabkan dan bersedia melakukan setiap permintaannya. Dengan barunya senjata, Sabbah mulai untuk memesan beberapa pembunuhan, mulai dari politisi untuk jenderal besar. Assassins jarang akan menyerang warga biasa meskipun dan cenderung untuk tidak bermusuhan terhadap mereka.
Meskipun "Fida'i" adalah peringkat terendah dalam rangka Sabbah dan hanya digunakan sebagai pion dikorbankan untuk melakukan penawaran Grandmaster itu, banyak waktu dan sumber daya banyak dimasukkan ke dalam untuk melatih mereka. Para pembunuh pada umumnya di usia muda memberi mereka kekuatan fisik dan stamina yang akan diperlukan untuk melaksanakan pembunuhan. Namun, kekuatan fisik bukan satu-satunya sifat yang diperlukan untuk menjadi "Fida'i". Untuk mencapai sasaran mereka, Assassins harus bersabar, dingin, dan menghitung. Mereka umumnya cerdas dan banyak membaca karena mereka diharuskan untuk memiliki tidak hanya pengetahuan tentang musuh mereka, tetapi budaya nya dan bahasa asli mereka. Mereka dilatih oleh tuannya untuk menyamarkan diri, menyelinap masuk ke wilayah musuh dan melakukan pembunuhan bukan hanya menyerang target mereka langsung.

Seperti ketegangan di Timur Tengah tumbuh selama Perang Salib, Assassins juga dikenal untuk mengambil kontrak dari sumber luar di kedua sisi perang, apakah itu dari Tentara Salib menyerang atau pasukan Saracen, selama pembunuhan ke dalam rencana.

Etimologi

Para Assassins akhirnya dihubungkan oleh sarjana orientalis abad ke-19 Silvestre de Sacy ke ganja Arab menggunakan varian mereka pembunuh nama dan assissini pada abad ke-19. Mengutip contoh salah satu aplikasi yang ditulis pertama dari istilah Arab ganja ke Ismailiyah oleh sejarawan abad ke-13 Abu Syamah, de Sacy menunjukkan hubungannya dengan nama yang diberikan kepada kaum Ismailiyah seluruh beasiswa Barat. [Daftary 2] Penggunaan pertama yang diketahui istilah yang hashishi telah dilacak kembali ke 1122 CE ketika khalifah Fatimiyah al-Amir digunakan dalam referensi menghina ke Nizaris Suriah. [Daftary 3] Digunakan arti kiasan, yang hashishi istilah dikonotasikan seperti orang buangan atau rakyat jelata. [Daftary 4] Tanpa benar-benar menuduh kelompok memanfaatkan obat ganja, Khalifah digunakan istilah secara peyoratif. Label ini dengan cepat diadopsi oleh anti-sejarawan Ismaili dan diterapkan pada Ismailiyah Suriah dan Persia. Penyebaran istilah selanjutnya difasilitasi melalui pertemuan militer antara Nizaris dan Tentara Salib, yang mengadopsi istilah penulis sejarah dan disebarluaskan ke seberang Eropa.

Selama periode abad pertengahan, beasiswa Barat di Ismailiyah memberikan kontribusi ke tampilan populer masyarakat sebagai sekte radikal pembunuh, diyakini dilatih untuk pembunuhan tepat musuh-musuh mereka. Pada abad ke 14, beasiswa Eropa pada topik tidak maju lebih jauh karya dan cerita dari Tentara Salib. Asal-usul kata terlupakan, di seluruh Eropa Assassin istilah telah mengambil makna "pembunuh profesional". Pada tahun 1603 publikasi Barat pertama pada topik dari pembunuh itu ditulis oleh seorang pejabat pengadilan untuk Raja Henry IV dan ini terutama didasarkan pada kisah-kisah Marco Polo dari kunjungannya ke Timur Dekat. Sementara ia mengumpulkan rekening banyak wisatawan Barat, penulis gagal untuk menjelaskan etimologi dari Assassin panjang.

Menurut penulis Lebanon Amin Maalouf
:

[...] sezaman mereka di dunia Muslim akan menyebut mereka hash-ishiyun, "ganja-perokok", beberapa orientalis berpikir bahwa ini adalah asal dari "pembunuh" kata, yang dalam banyak bahasa Eropa lebih mengerikan lagi. ... Yang benar adalah berbeda. Menurut teks-teks yang telah turun kepada kita dari Alamut, Hassan-i Sabbah suka memanggil murid-muridnya Asasiyun, yang berarti orang-orang yang setia kepada Asas, yang berarti "dasar" dari iman. Ini adalah kata, disalahpahami oleh wisatawan asing, yang tampaknya mirip dengan "hashish".

Penulis lain modern, Edward Burman, menyatakan bahwa:

Banyak sarjana berpendapat, dan meyakinkan menunjukkan, bahwa atribusi dari 'pemakan ganja' julukan atau 'pengambil ganja' adalah keliru berasal dari musuh dari Ismailiyah dan tidak pernah digunakan oleh penulis sejarah Muslim atau sumber. Oleh karena itu digunakan dalam arti peyoratif dari 'musuh' atau 'orang jelek'. Rasa istilah tersebut bertahan ke dalam masa modern dengan penggunaan Mesir umum dari Hashasheen istilah dalam tahun 1930-an berarti 'bising atau ribut-ribut' sederhana. Hal ini tidak mungkin bahwa Hassan keras-i Sabbah indulged pribadi dalam minum obat. ... tidak ada menyebutkan bahwa ganja obat sehubungan dengan pembunuh Persia -. khususnya di perpustakaan Alamut ("arsip rahasia")


Timeline
Peta negara-negara tentara salib, menunjukkan daerah yang dikontrol oleh Assassins sekitar Masyaf, sedikit di atas pusat, di putih.
Dukungan mereka dan keterlibatan dengan serangkaian pembunuhan terhadap ulama terkenal, Imam dan kepribadian mulia lainnya telah memberi mereka gelar dari salah satu organisasi teroris pertama di dunia. Beberapa peristiwa pembunuhan terkenal dan di abad gelap oleh Assassins meliputi;

1. 1092: The Saljuk yang terkenal wazir Nizam al-Mulk dibunuh oleh seorang Assassin di Baghdad. Dia menjadi korban pertama mereka.
2. 1094: Al-Mustansir mati, dan Hassan tidak mengenali khalifah baru, al-Mustali. Dia dan para pengikutnya mengalihkan kesetiaan mereka kepada Nizar saudaranya. Para pengikut Hassan cepat bahkan datang bertentangan dengan khalifah di Baghdad juga.
3. 1113: Setelah kematian penguasa Aleppo's, Ridwan, kaum pembunuh yang diusir dari kota oleh pasukan Ibn al-Khashab.
4. 1110's: The Assassins di Suriah mengubah strategi mereka, dan mulai bekerja menyamar dan membangun sel-sel di semua kota di seluruh wilayah.
5. 1123: Ibn al-Khashab dibunuh oleh seorang Assassin.
6. 1124: Hassan meninggal di Alamut, tetapi kehidupan organisasi pada kuat daripada sebelumnya. - kadi terkemuka Abu Saad al-Harawi dibunuh oleh Assassin.
Setelah kematian Hassan beberapa peristiwa penting tersebut meliputi antara lain;

1. 1126 November 26: Emir Porsuki Aleppo dan Mosul dibunuh oleh Assassin.
2. abad ke-12: The Assassins memperluas kegiatan mereka ke Suriah, di mana mereka bisa mendapatkan banyak dukungan dari minoritas Syi'ah setempat sebagai kesultanan Saljuk telah merebut wilayah ini.
3. The Assassins menangkap sekelompok istana di Pegunungan Nusayriyya (Suriah modern). Yang paling penting dari istana ini adalah Masyaf, dari mana "The Man Lama Gunung", Rashideddin Sinan memerintah praktis independen dari para pemimpin utama dari Assassins.
4. 1173: The Assassins Suriah memasuki perundingan dengan raja Yerusalem, dengan tujuan konversi ke Kristen. Tetapi sebagai pembunuh sekarang telah banyak dan sering bekerja sebagai petani, mereka membayar pajak tinggi untuk tuan tanah Kristen setempat, bahwa petani Kristen dibebaskan dari. konversi mereka ditentang oleh mereka, dan tahun ini juru runding Assassin dibunuh oleh ksatria Kristen. Setelah ini, tidak ada berbicara lebih banyak konversi.
5. 1175: pria Rashideddin's membuat dua upaya pada kehidupan Saladin, pemimpin Ayyubiyah. Kali kedua, Assassin begitu dekat yang luka-luka yang ditimbulkan pada saat Saladin.
6. 1256: benteng Alamut jatuh ke Mongol di bawah pimpinan Hülegü. Sebelum ini terjadi, beberapa benteng lainnya telah ditangkap, dan akhirnya Alamut lemah dan dengan dukungan sedikit.
7. 1257: Serangan Hülegü panglima perang Mongol dan menghancurkan benteng di Alamut. Perpustakaan Assassin sepenuhnya diratakan, maka menghancurkan sumber penting informasi tentang Assassins.
8. Sekitar 1265: The Assassin benteng pada musim gugur Suriah sultan Mamluk Baybars I.
Selama Perang Salib, kaum pembunuh berjuang baik bagi dan melawan Tentara Salib, mana yang cocok agenda mereka.

Strategi Militer.Dalam mengejar tujuan mereka agama dan politik, kaum Ismailiyah mengadopsi berbagai strategi militer populer pada Abad Pertengahan. Salah satu metode tersebut adalah pembunuhan, penghapusan selektif saingan tokoh terkemuka. Pembunuhan lawan politik biasanya dilakukan di ruang publik, menciptakan intimidasi gemilang untuk musuh lainnya. Sepanjang sejarah, banyak kelompok telah menggunakan pembunuhan sebagai alat untuk mencapai tujuan politik. Dalam konteks Ismaili, tugas ini dilakukan oleh fida'is (penggemar) dari misi Ismaili. Mereka unik karena warga sipil tidak pernah ditargetkan. Pembunuhan itu terhadap mereka yang eliminasi akan paling sangat mengurangi agresi terhadap Ismailiyah dan, khususnya, terhadap mereka yang telah dilakukan pembantaian terhadap masyarakat. Sebuah pembunuhan tunggal biasanya dipakai dalam mendukung resultan pertumpahan darah meluas dari pertempuran faksi. Contoh pertama dari pembunuhan dalam upaya untuk mendirikan negara Nizari Ismaili di Persia secara luas dianggap sebagai pembunuhan wazir Saljuk, Nizam al-Mulk Dilakukan oleh seorang pria berpakaian sebagai seorang sufi yang identitasnya masih belum jelas,. pembunuhan wazir di pengadilan Saljuk yang khas yang persis jenis visibilitas yang misi dari fida'is telah sangat dibesar-besarkan. Sementara Saljuk dan Tentara Salib kedua pembunuhan digunakan sebagai alat militer untuk membuang musuh faksi, selama periode Alamut hampir membunuh semua signifikansi politik di negeri-negeri Islam disebabkan oleh Ismailiyah. Jadi asosiasi ini meningkat telah tumbuh, bahwa dalam karya sarjana orientalis seperti Bernard Lewis, kaum Ismailiyah itu disamakan dengan politik fida'is aktif dan dengan demikian dianggap sebagai sebuah sekte radikal dan sesat yang dikenal sebagai pembunuh.
Pendekatan militer negara Nizari Ismaili sebagian besar satu defensif, dengan situs strategis dipilih yang muncul untuk menghindari konfrontasi sedapat mungkin tanpa kehilangan kehidupan Tapi karakteristik mendefinisikan negara Nizari Ismaili adalah bahwa hal itu tersebar secara geografis. seluruh Persia dan Suriah. Benteng Alamut itu adalah hanya salah satu dari perhubungan dari benteng seluruh wilayah di mana Ismailiyah bisa mundur ke tempat yang aman jika perlu. Barat Alamut di Lembah Shahrud, benteng utama Lamasar menjabat sebagai salah satu contoh seperti mundur. Dalam konteks pemberontakan politik mereka, berbagai ruang Ismaili kehadiran militer mengambil nama dar al-hijrah (bahasa Arab: مركز دار الهجرة الاسلامي; tanah migrasi, tempat berlindung). Gagasan dari dar al-hijrah berasal dari zaman Muhammad, yang bermigrasi dengan pendukungnya dari penganiayaan yang kuat untuk tempat berlindung yang aman di Yathrib (Medina). Dengan cara ini, Fatimiyah menemukan dar al-hijrah mereka di Afrika Utara . Demikian juga selama pemberontakan melawan Saljuk, beberapa benteng menjabat sebagai ruang perlindungan bagi kaum Ismailiyah.

Kejatuhan
dan akibatnya
Para pembunuh itu dibasmi oleh Kekaisaran Mongol dan invasi Khwarizm baik didokumentasikan. Mereka mungkin mengirim pembunuh mereka untuk membunuh Mongke Khan. Jadi surat keputusan diserahkan kepada komandan Mongol Kitbuqa yang mulai beberapa serangan Hashshashin benteng di 1253 sebelum terlebih dahulu Hulagu di 1256. Mongol terkepung Alamut pada 15 Desember 1256. Para pembunuh kembali dan mengadakan Alamut selama beberapa bulan pada 1275, tapi mereka hancur dan kekuasaan politik mereka hilang selamanya.

Cabang Suriah kaum pembunuh diambil alih oleh Sultan Mamluk Baibars di 1273. Mamluk terus menggunakan jasa pembunuh yang tersisa: Ibn Battuta dilaporkan dalam abad ke-14 suku bunga tetap mereka bayar per pembunuhan. Sebagai gantinya, mereka diperbolehkan ada. Akhirnya, mereka terpaksa tindakan Taqq'iya (penipuan), menyembunyikan identitas sejati mereka sampai Imam mereka akan membangunkan mereka.

Menurut sejarawan Yaqut al-Hamawi, yang Böszörmény, (Izmaleita atau Ismaili / Nizari) denominasi dari Muslim yang tinggal di Kerajaan Hongaria pada abad ke-10-13, dipekerjakan sebagai tentara bayaran oleh raja-raja Hungaria. Namun setelah pembentukan Kerajaan Kristen Hongaria komunitas mereka kalah pada akhir abad ke-13 karena Inkuisisi yang diperintahkan oleh Gereja Katolik.
Legenda dan cerita rakyat
Legenda kaum pembunuh telah banyak dilakukan dengan pelatihan dan instruksi fida'is Nizari, terkenal untuk misi publik mereka di mana mereka sering memberikan hidup mereka untuk menghilangkan musuh. Informasi yang salah dari rekening Tentara Salib dan karya-karya anti-Ismaili sejarawan telah memberi kontribusi pada kisah fida'is diberi makan dengan ganja sebagai bagian dari pelatihan mereka Apakah fida'is benar-benar dilatih atau dikirim oleh para pemimpin Nizari belum dikonfirmasi., tapi ulama termasuk Vladimir Ivanov dimaksudkan bahwa pembunuhan tokoh utama termasuk wazir Saljuq Nizam al-Mulk cenderung mendorong memberikan dorongan kepada orang lain di masyarakat yang berusaha untuk mengamankan Nizaris dari agresi politik. Bahkan, Saljuqs dan Tentara Salib kedua dipekerjakan pembunuhan sebagai alat militer untuk membuang musuh faksi. Namun selama periode Alamut hampir membunuh semua signifikansi politik di negeri-negeri Islam menjadi disebabkan oleh Ismailiyah. Jadi asosiasi ini meningkat telah tumbuh, bahwa dalam karya sarjana orientalis seperti Bernard Lewis kaum Ismailiyah yang hampir disamakan dengan politik aktif fida'is. Dengan demikian Nizari Ismaili masyarakat dianggap sebagai sebuah sekte radikal dan sesat yang dikenal sebagai pembunuh Awalnya,. Sebuah "istilah lokal dan populer" terlebih dahulu untuk mengurangi Ismailiyah Suriah, label itu secara lisan untuk sejarawan Barat dan dengan demikian menemukan dirinya dalam sejarah mereka tentang Nizaris.
Kisah pelatihan fida'is 'yang dikumpulkan dari sejarawan anti-Ismaili dan penulis orientalis yang bingung dan dikompilasi dalam account Marco Polo's, di mana ia menggambarkan sebuah "taman rahasia surga" Setelah dibius., Yang Ismaili umat dikatakan akan dibawa ke sebuah taman surga seperti penuh dengan gadis-gadis muda yang menarik dan tanaman yang indah di mana fida'is ini akan terbangun. Di sini, mereka diberitahu oleh seorang laki-laki "tua" bahwa mereka menyaksikan tempat mereka di surga dan yang seharusnya mereka ingin kembali ke taman ini secara permanen, mereka harus melayani penyebab Nizari. Maka pergi kisah dari "Old Man dalam "Gunung, dirakit oleh Marco Polo dan diterima oleh Joseph von Hammer-Purgstall, sebuah abad ke-18 Austria orientalis penulis bertanggung jawab untuk banyak penyebaran legenda ini. Sampai tahun 1930-an, menceritakan kembali von Hammer tentang Assassin legenda menjabat sebagai account standar Nizaris seluruh Eropa .
Modern bekerja pada Nizaris telah dijelaskan sejarah Nizaris dan dengan berbuat demikian, menghilangkan sejarah populer dari masa lalu sebagai legenda belaka. Pada tahun 1933, di bawah arahan Imam Sultan Muhammad Shah, Aga Khan III, Asosiasi Riset Islam dikembangkan. Sejarawan Vladimir Ivanov adalah hal utama bagi kedua lembaga ini dan 1946 Ismaili Society of Bombay. Katalog sejumlah teks Ismaili, Ivanov memberikan dasar untuk langkah besar dalam beasiswa Ismaili modern.
Dalam beberapa tahun terakhir, Peter Willey telah memberikan bukti yang menarik terhadap sejarah Assassin folkloric ulama sebelumnya. Menggambar pada doktrin esoteris yang didirikan, Willey menegaskan bahwa pemahaman Ismaili surga adalah satu sangat simbolis. Sedangkan deskripsi Al Qur'an tentang Surga meliputi gambaran alam, Willey berpendapat bahwa tidak ada fida'i Nizari serius akan percaya bahwa ia menyaksikan surga hanya dengan kebangkitan di sebuah taman cantik . Interpretasi simbolik yang Nizaris 'dari Al-Qur'an deskripsi surga berfungsi sebagai bukti terhadap kemungkinan seperti taman yang eksotis digunakan sebagai motivasi bagi umat untuk melaksanakan misi bersenjata mereka. Lebih jauh, Willey menunjukkan bahwa punggawa dari Hulagu Khan, Juvayni, disurvei benteng Alamut sebelum invasi Mongol. Dalam laporan tentang adanya benteng, ada deskripsi rumit fasilitas penyimpanan canggih dan perpustakaan Alamut terkenal. Namun, bahkan ini sejarawan anti-Ismaili tidak menyebutkan kebun folkloric dengan alasan Alamut [Willey 5] Memiliki. Menghancurkan sejumlah teks dari koleksi perpustakaan, dianggap oleh Juvayni untuk menjadi sesat, itu akan diharapkan bahwa ia akan membayar signifikan perhatian pada kebun Nizari, terutama jika mereka adalah tempat penggunaan narkoba dan godaan. Setelah kebun tersebut tidak pernah disebutkan, Willey menyimpulkan bahwa tidak ada bukti suara dalam mendukung legenda ini fiktif.
Pada seri Assassin's Creed video game action-petualangan sejarah, pemain mengambil peran berbagai anggota dari suatu tatanan fiksi Assassins menentang konspirasi Templar. Seri membayangkan kaum pembunuh sebagai aktif dalam berbagai era dan lokasi: dari Palestina abad ke-12 selama Perang Salib Ketiga, Renaissance Italia abad ke-15, sampai abad ke-21.
Friedrich Nietzsche
Abad ke-19 filsuf Friedrich Nietzsche memberikan fokus utama untuk apa yang ia istilah "urutan Assassins", dalam bagian 24 dari Pada Silsilah Moralitas. Pekerjaan tanda tangan Nietzsche adalah untuk menunjuk ke berharga agama, dan mencoba di Transvaluasi nilai, yaitu, untuk mengatasi politik Yahudi dan Kristen diwariskan, psikologi dan etika ressentiment atau bersalah. Ia bertujuan melampaui kategori baik dan jahat karena mereka menekan potensi penuh dari yang kuat dan berbakat. Nietzsche pembawa kedatangan 'roh bebas' yang disebut yang tidak lagi percaya kepada kebenaran . Dengan demikian, mereka saja mampu menebus dunia dari penyakit modern kenyamanan, biasa-biasa saja, dan nihilisme.

Yang penting, Nietzsche serangan roh-roh palsu yang merupakan host self-describing 'kafir' dari zaman modern yang mengaku menolak penipuan agama sebagai ulama dan filsuf, namun mempertahankan kepercayaan tradisional dalam kebenaran yang baik dan jahat, dan. Nietzsche membandingkan roh gratis asli dengan pembunuh: "Ketika tentara salib Kristen di Timur menemukan bahwa perintah terkalahkan dari Assassins - bahwa urutan nominal roh keunggulan bebas yang terendah diterima perintah, melalui beberapa saluran atau lainnya, sebuah petunjuk tentang simbol itu dan mantra dicadangkan untuk eselon teratas sendiri, sebagai rahasia mereka:. "tidak ada yang benar, semuanya diizinkan" Nah, itu kebebasan semangat, dengan itu, kepercayaan dalam kebenaran itu sendiri adalah meninggalkan ".
 

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments