9 Presiden Yang Paling Pintar Dan Jenius Di Dunia

9 Presiden Yang Paling Pintar Dan Jenius Di Dunia

9 Presiden Terhebat di Dunia dengan Kepintaran Luar Biasa | UN1X PROJECT | Tercatat Dalam Sejarah Beberapa pemimpin negara dan Presiden yang sangat hebat, memiliki otak yang cerdas Serta IQ yang Tinggi, sehingga Termasuk Pemimpin yang jenius dan pintar. Orang orang ini memang layak di katakan sangat jenius dan itu sudah diakui dunia internasional. Dan berikut adalah 9 diantaranya..

9. Ferdinand Marcos Edralin

Ia dilahirkan dan dibesarkan dari keluarga guru, di Ilocos Norte, di suatu tempat di daerah utara Luzon di Filipina. Dia sangat kompetitif dalam semua kegiatan baik dalam olahraga atau di sekolah. Dia adalah penerima pertama Penghargaan Medali Emas untuk Jenderal MacArthur untuk tingkat kemahiran atasannya dan Medali Universitas Presiden Quezon untuk rata-rata tertinggi skolastik tercatat di tahun penuh di perguruan tinggi. Siapa yang bisa melupakan hasil ujian bar tertinggi yang tercatat ketika ia mengambilnya saat ia berada di penjara dengan skor rata-rata 98,01 dan kemudian merebut kembali ujian karena kecurigaan di mana dia mendapatkan nilai tertinggi yang tercatat dalam ujian bar 100%. Dia bisa saja magna cum laude pada tahun 1939 dari UP College Hukum kalau bukan karena sejarah penjara yang dia miliki.

8. Dr Ing. Bacharuddin Jusuf Habibie

Siapa yang mengira bahwa pemuda yang telah yatim piatu pada usia awal 14 akan menjadi Presiden Indonesia berikutnya? Dia selesai rekayasa kedirgantaraan di mana ia menerima sertifikat tingkat pertama Jerman, yang setara untuk gelar master pada tahun 1960 di RWTH Aachen University di mana ia juga menerima gelar doktor. Dia dihormati dalam tugas ini di mana ia menjadi jenius dicatat pada usia 32, ketika ia membuat solusi kemungkinan ketika ia mengusulkan dan secara eksplisit rinci Progresi krack Habibie yang memberikan solusi yang berbeda untuk menghindari dan mengurangi kecelakaan pesawat. Dia telah berkenalan dalam studi ilmiah dan menerima berbagai beasiswa. Ia menjadi Presiden Indonesia pada tahun 1998 ketika Soeharto lengser dari menjadi Presiden di mana ia adalah Wakil Presiden waktu itu. Semuanya berakhir pada tahun yang sama saat pidato pertanggungjawabannya ditolak pada Sidang Umum MPR pada bulan Oktober 1998.

7. John F. Kennedy

Dia adalah Presiden termuda kedua yang pernah terpilih di Amerika Serikat. Ia menyelesaikan dan memperoleh gelar cum Magna Laude dengan gelar Urusan Internasional di Universitas Harvard. Ia adalah penulis buku terlaris, yang digunakan sebagai tesis yang berjudulMengapa Inggris Tidur . Menurut statistik, ia memiliki skor IQ 117, di mana ia diberi nomor, dan termasuk dalam deretan jenius di dunia.

6. Thomas Jefferson

Dia adalah presiden ketiga Amerika Serikat, tetapi anggota demokrat pertama yang menjadi presiden negara terbesar di dunia. Dia dikenal karena "Deklarasi Kemerdekaan" bukunya. Dia hanya menghadiri sekolah setempat ketika ia pada tahun-tahun utamanya tetapi mampu menguasai Prancis, Yunani, dan Latin, yang paling kompleks bahasa, seni, dan surat. Dia mencintai alam, klasik, sejarah, dan ilmu pengetahuan. Dia akrab dengan buku-buku yang mengukur 138 tingkat nya IQ bersama dengan presiden AS lainnya yang memegang posisi.

5. George Washington

Siapa yang akan pernah lupa nama presiden pertama Amerika Serikat yang bernama Presiden George Washington? Dia adalah bagian dari lima presiden atas yang memimpin salah satu negara paling kuat di dunia. Meskipun ia tidak menerima pendidikan formal sama seperti presiden Amerika lainnya, dia adalah penerima enam bintang di tentara Umum Kongres, yang merupakan urutan tertinggi yang dapat diterima di militer. Meskipun demikian, ia memiliki intelligence quotient diperkirakan 140 meskipun kesulitan-kesulitan yang dia menjalani ketika ia masih kecil.

4. Napoleon Bonaparte

Seorang perwira militer legendaris, yang menerima beasiswa penuh pada usia 14, tidak menguasai Perancis dan menjadi mahasiswa dibedakan matematika, geografi sejarah, dan. Dia menjadi Raja Italia dan seorang kaisar koloni Prancis; meskipun begitu, dia lahir dan dibesarkan di Ajaccio, Corsica, yang kemudian menjadi bagian dari Perancis. Dia memiliki intelligence quotient beredar dari 145 di antara semua pemimpin monarki lainnya di dunia.

3. Abraham Lincoln

Dia tidak lahir dengan sendok emas di mulut, tapi dia memiliki kecerdasan yang kuat, gairah, dan tekad untuk mengejar tujuan dan meningkatkan kehidupan yang ia miliki, terutama krisis dan kesulitan yang dia menjalani bersama-sama dengan keluarganya. Dia sangat mengenal dengan buku. Bahkan, dia hanya memiliki 18 bulan pendidikan formal dimana sisanya diselesaikan melalui semangat yang luas dalam membaca.

Ia memperoleh pengetahuan bahwa ia tidak belajar ketika ia belajar selama satu tahun setengah. Seri kalah dalam arena politik memotivasi dirinya untuk belajar hukum untuk menjadi pengacara. Dia belajar sendiri dengan mempelajari buku-buku hukum yang berbeda sampai akhirnya ia menjadi seorang pengacara terhormat penuh berjanji bahwa membuka jalan peluang baginya di arena politik, tetapi dalam posisi yang lebih tinggi yang mendapatkan rating yang luar biasa dari 150 IQ.

2. Sven Olof Joachim Palme

Menteri dua prime time Swedia adalah anak sakit-sakitan yang sama yang memiliki semangat yang kuat untuk menjadi bagian dari dunia politik, yang aspirasinya karena perjalanan bahwa ia telah di negara-negara dunia ketiga. Meskipun demikian, meskipun tutorial pribadi yang ia harus karena kondisi kesehatannya, ia mampu menguasai dua bahasa selain dari bahasa ibunya. Dia mendapat rating tertinggi ketika ia memasuki Universitas Stockholm ketika ia berusia 17, juga diperoleh beasiswa di Kenyon College, dan menyelesaikan gelar BA dalam waktu kurang dari setahun. Holder ini IQ 156 itu kontroversial karena gerakan-gerakan pembebasan di representasi dari negara-negara dunia ketiga.

1. John Quincy Adams

Presiden keenam dari Amerika Serikat telah menjadi penganjur pendidikan di mana ia sendiri membuktikan itu karena tingkat IQ nya 175, tingkat tertinggi yang pernah tercatat dalam sejarah Amerika Serikat ketika datang ke posisi presiden. Perjalanan dengan ayahnya terkena untuk berbicara bahasa-bahasa Eropa lancar. Dia lulus dengan Phi Beta Kappa penghargaan pada tahun 1788 di Harvard College kemudian dipraktekkan hukum profesional.

Semoga Kamu Selanjutnya..?

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments