Manfaat Buah, Kulit, Batang, Hati, Akar, Daun, Dan Bonggol Pisang Untuk Kesehatan Serta Cara Penggunaannya

Manfaat Buah, Kulit, Batang, Hati, Akar, Daun, Dan Bonggol Pisang Untuk Kesehatan Serta Cara Penggunaannya

Manfaat Buah, Kulit, Batang, Hati, Akar, Daun, Dan Bonggol Pisang Bagi Kesehatan Serta Cara Penggunaannya | Un1x Project | Pisang (Musa paradisiaca L.) merupakan tumbuhan daerah tropis karena menyukai iklim panas dan memerlukan matahari penuh. Tanaman ini dapat tumbuh di tanah cukup air pada daerah dengan ketinggian sampai 2000 meter di atas permukaan laut.

Buah pisang kebanyakan dimakan segar, di kolak, di kukus, atau diolah lebih lanjut menjadi pisang selai, keripik, atau tepung pisang. Kelompok yang termasuk pisang buah meja adalah musa sapientum (banana) karena lebih enak dimakan segar, seperti pisang ambon, ambon lumut, raja, raja sereh, mas, susu, dan barangan. Kelompok pisang yang lebih enak setelah diolah terlebih dahulu adalah musa paradisiaca (plantain). Contohnya pisang tanduk, oli, nangka, kapas, batu, dan kepok. Musa brachycarpa, yaitu jenis pisang yang berbiji seperti pisang batu, disebut juga pisang klutuk. Musa texilis, yaitu jenis pisang penghasil serat seperti pisang manila. Untuk penderita tukak lambung dan asam lambung berlebihan, jangan makan buah pisang masak.

Buah pisang rasanya manis, sifatnya dingin, astringen, memelihara Yin, melumas (lubricate) usus, penawar racun, penurun panas (antipiretik), antiradang, peluruh kencing (diuretik), laksatif dingin.

Manfaat Akar Pisang


Akar pisang berkhasiat sebagai penawar racun, pereda demam (antipiretik), mendinginkan darah, antiradang, dan peluruh kencing. Hati batang pisang berkhasiat penurun panas dan untuk perawatan rambut. Cairan dari bonggol mengatasi infeksi saluran kencing, mennghentikan perdarahan (hemostatik), penurun panas (antipiretik), serta penghitam dan mencegah rambut rontok.

Buah muda dan akar berkhasiat astringen. Buah muda berkhasiat antidiare, antidisentri, dan untuk pengobatan tukak lambung.

Akar pisang mengandung serotonin, norepinefrin, tanin, hidroksitriptamin, dopamin, vitamin A, B, dan C. Buah mengandung flavonoid, glukosa, fruktosa, sukrosa, tepung, lemak, protein, minyak menguap, kaya akan vitamin (A, B, C, dan E), mineral (kalium, kalsium, fosfor, besi), pektin, serotonin, 5-hidroksi triptamin, dopamin, dan noradrenalin. Kandungan vitamin pada buah pisang cukup tinggi kadarnya bervariasi tergantung jenis pisangnya. Buah muda mengandung banyak tanin.

Manfaat Bonggol Pisang bagi Kesehatan


Akar pisang dapat digunakan untuk mengatasi sesak napas (asma), air kernih (urin) mengandung darah, dan penyakit kulit. Untuk cairan dari bonggol pisang digunakan untuk mengatasi berak darah karena panas dalam, disentri atau diare, wasir berdarah, perdarahan setelah melahirkan (perdarahan nifasi), pembersihan setelah melahirkan, rambut rontok dan beruban, radang ginjal, sifilis, dan digigit ular berbisa.

Daun pisang yang masih tergulung digunakan untuk mengatasi tapal dingin pada kulit bengkak atau lecet, disentri, haid terlalu banyak, mimisan dan pendarahan lainnya, radang tenggorokan, radang otak (epidermic encephalitis), keputihan (leukorea), batuk atau sakit dada seperti bronkhitis, dan rambut tipis. Buah digunakan untuk mengatasi berak darah atau batuk berdarah, diare atau disentri, tukak lambung (buah muda), kurang darah (anemia), panas disertai sukar buang besar, rasa haus, dan lemah, celiac disease, alergi tepung padi – padian, kulit muka kering, sariawan, menghaluskan kulit tangan atau kaki, sembelit (konstipasi), wasir (hemoroid), tekanan darah tinggi (hipertensi), dan keracunan alkohol kronik (alkoholisme).

Kulit pisang digunakan untuk mengatasi borok yang menyerupai kanker, kelainan kulit pada herpes, ulkus di tungkai pada penyakit diabetes melitus, kutil (wart), migren, hipertensi sekunder, rambut tipis dan jarang, dan luka bakar, tersiram air panas, kemerahan pada kulit (rash). Bunga digunakan untuk mencegah perdarahan otak dan stroke.

Contoh pemakaian, pada disentri yang digunakan adalah pisang batu (satu buah) yang dipanaskan pada abu dapur. Potong –potong dan digiling halus. Tambahkan setengah cangkir air masak sambil diaduk merata, lalu dieras dan saring. Minum air perasannya. Lakukan tiga kali sehari. Atau bisa juga mengunyah beberapa lembar daun bunga pisang kepok, lalu ditelan cairannya.

Penggunaan untuk kulit muka kering, giling pisang ambon (satu buah) sampai halus. Tambahkan dua sendok makan minyak zaitun, lalu dipanaskan sebentar diatas api. Setelah dingin, oleskan secara merata pada muka yang sebelumnya sudah dibersihkan. Biarkan sampai mengering sekitar 20 menit. Cuci dengan air bersih. Lakukan setiap hari sampai tampak hasilnya.

Menghaluskan kulit tangan dan kaki, dengan cara gosokkan kulit pisang mas baagian dalam pada bagian tangan dan kaki yang kasar dan pecah. Lakukan setiap hari.

Luka baru bisa digunakan hati batang pisang klutuk yang berbentuk lilin besar secukupnya. Cuci, lalu ditumbuk sampai lumat. Tempelkan pada luka dan dibalut. Ganti dua kali sehari.

Jika buang air besar tidak teratur setiap hari, buang air besar sukar dan keras, makanlah pisang mas 1 – 2 buah setiap hari secara teratur, pada malam hari sebelum tidur dan agi sewaktu perut kosong.

Sebagai penyubur rambut, bila mempunyai rambut yang halus dan kemerahan, membuat shampo sendiri. Caranya jemur kulit pisang mas (lima buah) sampai kering, lalu dibuat serbuk. Tambahkan satu butir telur ayam yang diambil bagian merahnya dan satu cangkir air bersih, aduk merata. Gunakan untuk keramas. Setelah seleasi, bilas dengan air bersih.

Penghitam dan pencegah rambut rontok, ambil bonggol pisang yang baru ditebang secukupnya. Cincang dan parut, lalu diperas cairannya. Cara lainnya adalah mengambil cairan bonggol pisang, yaitu dengan membuat lubang besar pada bonggol yang tertinggal di dalam tanah, setelah terlebih dahulu batang pisang ditebang dekat pada tangkalnya. Bonggol ditutup agar kotoran tidak masuk. Cairan bonggol akan terkumpul dengan sendirinya di dalam lubang tadi. Beberapa waktu kemudian, cairan dapat disendoki dari lubang tersebut, lalu digunakan untuk membasahi rambut dan kulit kepala sambil dipijat ringan. Lakukan setiap pagi, kepala menjadi sejuk dan rambut menjadi subur. Hampir semua jenis pohon pisang dapat digunakan kecuali pisang susu. Cairan bonggol pisang jangan mengenai baju karena akan meninggalkan noda yang sukar hilang.

Untuk penyakit maag, kupas pisang klutuk yang belum masak secukupnya, iris tipis – tipis, lalu dijemur sampai kering ibawah sinar matahari. Setelah kering, giling irisan tadi sampai menjadi serbuk. Cara pemakaiannya, ambil serbuk satu sendok teh, lalu seduh dengan air panas. Setelah dingin, aduk dan minum sekaligus berikut ampasnya. Lakukan tiga kali sehari, selama dua minnggu. Selanjutnya, cukup minum satu kali sehari.

Penyakit wasir berdarah, berak darah, perdarahan nifas. Buat lubang besar pada bonggol pisang yang tersisa di dalam tanah, setelah btang semunya ditebang. Kumpulkan cairan pada bonggol tersebut, lalu diminum. Lakukan tiga kali sehari, masing – masing setengah cangkir. Akan lebih berkhasiat jika cairannya berasal dari bonggol pisang klutuk atau kepok. Untuk mencegah perdarahan pada masa nifas, juga perlu makan pisang ambon secara teratur.

Perdarahan di otak, stroke akibat perdarahan di otak. Cuci satu jantung pisang, lalu dipotong – potong seperlunya. Rebus dengan tiga gelas air sampai tersisa separuhnya. Setelah dingin, saring dan minum sekaligus.

Wasir nyeri dan berdarah setelah buang air besar, ambil setengah sisir pisang yang setengah matang. Kukus pisang berikut kulitnya sampai lebut dalam panci tertutup. Setelah dingin, giling sampai lebut bersama kulitnya sekaligus. Makan pada pagi dan malam sebelum tidur sewaktu perut kosong, masing – masing 2 – 3 buah pisang kukus yang telah digiling halus.

Pada penderita demam, alaskan daun pisang muda di atas bantal atau penderita demam berbaring di atas daun pisang muda. Daun pisang berkhasiat menyejukkan.

Pada pendeita demam disertai haus, tenggorokan kering, dan sukar menelan. Makan 1 – 2 buah pisang segar, lakukan tiga kali sehari.

Bila digigit ular berbisa, cuci bonggol pisang raja sebesar kepalan tanga, lalu diparut. Tambahkan satu sendok makan madu murni sambil diremas – remas sampai merata. Peras dan saring, lalu minum cairan yang terkumpul sekaligus. Lakukan dua kali sehari.

Bila menderita radang tenggorokan, cuci bersih satu genggam akar pisang kepok, lalu ditumbuk halus. Tambahkan tiga perempat cangkir air masak sambil diremas. Peras dan saring. Gunakan air perasannya untuk kumur (gargle). Lakukan 4 – 6 kali sehari sampai sembuh.

Penderita radang otak, cuci akar pisang sebanyak 200 gram, lalu dibuat jus dan minum sekaligus.

Penderita radang paru, bersihkan akar pisang sebanyak 120 gr, lalu dibuat jus. Tambahkan madu secukupnya sambil diaduk merata dan minum sekaligus.

Penderita radang ginjal, kencing terasa sakit. Tambahkan gula secukupnya pada satu cangkir cairan yang diperoleh dari batang semu pisang, lalu diminum.

Penderita darah tinggi (hipertensi), pengobatan dan pencegahannya berupa rebus kulit pisang berikut tangkainya (30 – 60 gr) atau akar segar (30 – 120 gr). Setelah dingin, minum airnya seperti teh. Lakukan setiap hari sehari tiga kali, masing – masing satu cangkir.

Penyakit borok yang menyerupai kanker, radang kulit pada herpes, borok di kaki. Caranya keringkan atau bakar kulit pisang hijau sampai menjadi abu. Taburkan pada kelainan di kulit.

Untuk penderita migren, giling kulit pisang yang sudah matang sampai menjadi adonan seperti bubur. Balurkan di belakang lehar, pelipis, dan kaki.

Bila mempunyai sesak napas (asma) dan batuk akibat paru – paru panas. Kukus dua buah pisang yang sudah masak berikut kulitnya. Makan pada pagi hari sewaktu perut kosong dan malam hari sewaktu ingin tidur.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments