Sejarah Dan Asal Usul Tanda Baca ( Tanda Tanya, Seru, Pagar )

Sejarah Dan Asal Usul Tanda Baca ( Tanda Tanya, Seru, Pagar )

1. (?) Tanda Tanya
sby lagi garuk gatal
Tanda Tanya ini berasal dari kata “questio” yang dalam bahasa latin digunakan sebagai penanda bahwa kalimat tersebut adalah kalimat Tanya.

Karena kata “questio” terlalu panjang, penggunaannya dipersingkat menjadi “qo” yang makna nya sama.

Karena pada dasarnya otak manusia selalu memilih jalan pintas cara yang efisien, penggunaan kata “qo” dipersingkat lagi menjadi huruf “q” dengan “o” kecil yang diselipkan dibawah huruf “q”.

Semakin lama, penggunaan huruf “q” dan “o” berubah menjadi tanda tanya seperti yang kita sering gunakan sekarang.

2. (!) Tanda Seru
Mirip dengan kasus tanda Tanya, cuma, tanda seru ini berasal dari kata “io” yang artinya “seruan kegembiraan” dalam bahasa latin.

Karena emang sifat dasar otak manusia yang selalu mencari jalan pintas, penggunaan kata “io” menjadi huruf yang bertumpuk. Seiring perkembangan jaman, tumpukan dari kata “io” menjadi tanda seru seperti sekarang.

3. (#) Tanda ‘kres’ atau pagar (octothorpe)
Tanda ini awalnya digunakan untuk penamaan desa atau tanah pertanian yang dalam bahasa normandia kuno disebut ‘thorpe’. Dulunya, penggunaan tanda thorpe ini hanya digunakan dalam pembuatan peta saja, sebagai simbol untuk desa yang dikelilingi delapan lahan pertanian.

Karena delapan dalam bahasa latin adalah ‘octo’ dan berdasarkan sejarah kata thorpe, maka terciptalah octothorpe.

Sebenernya ada satu lagi cerita tentang asal usul octothorpe ini. Di versi lain, disebut octothorpe karena berasal dari bentuknya yang memiliki delapan sudut dan didedikasikan untuk Jim Thorpe, peraih medali Olympic 1912.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments