Teknologi Laser LIDAR Temukan Situs Terpendam Ribuan Tahun

Teknologi Laser LIDAR Temukan Situs Terpendam Ribuan Tahun

Teknologi Laser LIDAR Temukan Situs Terpendam Ribuan Tahun | Un1x Project | Laser (singkatan dari bahasa Inggris: Light Amplification by Stimulated Emission of Radiation) merupakan mekanisme suatu alat yang memancarkan radiasi elektromagnetik, biasanya dalam bentuk cahaya yang tidak dapat dilihat maupun dapat lihat dengan mata normal, melalui proses pancaran terstimulasi. Pancaran laser biasanya tunggal, memancarkan foton dalam pancaran koheren. Laser juga dapat dikatakan efek dari mekanika kuantum.
Laser LIDAR Sejak diperkenalkannya laser pada tahun 1960, sebagai sebuah penyelesaian suatu masalah, maka dalam perkembangan berikutnya laser telah digunakan secara meluas, dalam bermacam-macam aplikasi modern, termasuk dalam bidang optik, elektronik, optoelektronik, teknologi informasi, sains, kedokteran, industri, dan militer. Secara umum, laser dianggap suatu pencapaian teknologi yang paling berpengaruh dalam abad ke-20.
Teknologi Militer : HELLADS sang “Laser Udara” High Energy Liquid Laser Area Defense System (HELLADS) adalah suatu program pertahanan AS untuk mengembangkan energi tinggi senjata berbasis laser untuk membela terhadap ancaman pada wilayah udara. Program ini bertujuan untuk mengembangkan sistem laser 150kw untuk melawan ancaman yang berasal dari tanah seperti roket, artileri dan mortir (RAM), dan permukaan udara seperti seraangan rudal.
laser daya tinggi ini diharapkan dapat melawan beberapa ancaman sebagai suatu sinar maka dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan cahaya.

Teknologi Laser Udara LIDAR mampu Ungkap keberadaan Kota yang Hilang di Kamboja.
Laser LIDAR
LIDAR (Light Detection and Ranging) adalah sebuah teknologi sensor jarak jauh menggunakan properti cahaya yang tersebar untuk menemukan jarak dan informasi suatu obyek dari target yang dituju. Metode untuk menentukan jarak suatu obyek adalah dengan menggunakan pulsa laser.

Teknologi LIDAR memiliki kegunaan dalam bidang geomatika, arkeologi, geografi, geologi, geomorfologi, seismologi, fisik atmosfer, dan lain-lain.

Penggunaan LIDAR dalam bidang Arkeologi
LIDAR memiliki banyak aplikasi dalam bidang arkeologi, termasuk membantu dalam perencanaan survey lapangan, pemetaan fitur bawah kanopi hutan, dan memberikan gambaran luas-detail, dan lain-lain. LIDAR juga dapat membantu arkeolog untuk membuat model elevasi digital (DEM) resolusi tinggi dari situs-situs arkeologi, yang dapat mengungkapkan mikro-topografi yang tersembunyi oleh vegetasi.

Teknologi laser Airborne berhasil mengungkap keberadaan kota tua yang terkubur ratusan tahun di Kamboja. Jaringan jalan raya dan kanal yang ditemukan menghubungkan kota itu dengan kompleks candi Angkor Wat di Kamboja yang terkenal.

Dengan LIDAR, kemampuan untuk menghasilkan resolusi tinggi dataset cepat dan relatif murah. Selain efisiensi, kemampuannya untuk menembus kanopi hutan telah memberikan penemuan fitur yang tidak dapat dibedakan melalui metode geospasial tradisional dan sulit dijangkau melalui survei lapangan.

Penemuan Kota "Hilang" di Kamboja Menggunakan Laser Lidar
Laser LIDAR Pencitraan laser mengungkapkan lansekap perkotaan yang berusia lebih dari 1.200 tahun.

Laser udara menghasilkan peta rinci dari kota itu, termasuk jalan dan kuil-kuil yang belum ditemukan sebelumnya, tersembunyi di bawah vegetasi yang lebat di puncak gunung Phnom Kulen di provinsi Siem Reap. Itu adalah kota yang hilang dari Mahendraparvata.

Apa yang kita miliki sekarang dengan alat ini sungguh menakjubkan, tiba-tiba, gambaran langsung dari seluruh kota yang orang-orang tidak tahu sebelumnya, tersaji. Teknologi laser, yang dikenal sebagai Lidar, bekerja dengan menembakkan pulsa laser dari pesawat terbang ke tanah dan mengukur jarak untuk menciptakan peta tiga dimensi dari daerah itu secara rinci. Ini adalah alat yang berguna bagi arkeolog karena laser dapat menembus vegetasi padat dan menutupi petak tanah yang jauh lebih cepat dari yang bisa dianalisis dengan cara biasa.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments