Kisah William James Sidis Pemilik IQ Tertinggi di Dunia

Kisah William James Sidis Pemilik IQ Tertinggi di Dunia

William James Sidis, Lahir pada tanggal 1 April 1898 - 17 Juli 1944. Dia adalah seorang anak ajaib di Amerika dengan kemampuan matematika dan linguistik yang luar biasa. Selama hidupnya, IQ rasio nya diperkirakan antara 250 dan 300, membuatnya menjadi salah satu yang tertinggi yang pernah dicatat tetapi pengujian itu berbeda dengan tes IQ standar. Ia masuk Universitas Harvard pada usia 11 tahun dan sebagai orang termuda, ia diklaim fasih dalam lebih dari empat puluh bahasa dan dialog.

Ia kemudian mengakui bahwa beberapa dari klaim yang dibuat adalah membesar-besarkan, dengan peneliti menyatakan "Saya telah meneliti kebenaran sumber utama dari berbagai mata pelajaran selama sekitar dua puluh delapan tahun, dan tidak pernah terjadi sebelumnya, telah saya menemukan topik begitu kenyang dengan kebohongan, mitos, setengah-kebenaran, melebih-lebihkan, dan bentuk-bentuk misinformasi seperti dalam sejarah di belakang William Sidis. Sidis menjadi terkenal dan menjadi dewasa sebelum waktunya kemudian untuk eksentrisitas dan penarikan dari kehidupan publik akhirnya, ia menghindari matematika sama sekali, menulis pada mata pelajaran lainnya berdasarkan sejumlah nama samaran.

William James Sidis dilahirkan oleh imigran Ukraina Yahudi pada tanggal 1 April 1898, di New York City. Ayahnya Boris Sidis, Ph.D., MD, telah beremigrasi pada tahun 1887 untuk menghindari penganiayaan politik. Ibunya Sarah Sidis Mandelbaum, MD, dan keluarganya telah melarikan diri dari pogrom pada tahun 1889. Sarah kuliah di Boston University dan lulus dari Sekolah Kedokteran pada tahun 1897.

William dinamai ayah angkatnya teman Boris dan kolega, filsuf Amerika William James. Boris meraih gelar-rekannya di Universitas Yasar, dan mengajar psikologi di sana. dia adalah seorang psikiater, dan menerbitkan berbagai buku dan artikel, melakukan pekerjaan perintis dalam psikologi abnormal.

Orang tua Sidis yang diyakini memelihara cinta dewasa sebelum waktunya dan tak kenal takut dalam ilmu pengetahuan.

Sidis bisa membaca New York Times pada 18 bulan, dan telah dilaporkan ia belajar sendiri delapan bahasa asing (bahasa Latin, Yunani, Perancis, Rusia, Jerman, Ibrani, Turki, dan Armenia) pada usia delapan, dan menemukan yang lain, yang ia sebut Vendergood .

Meskipun Universitas sebelumnya menolak karena Sidis masih muda, tetapi ia membiarkan ayahnya mendaftarkan ia di usia sembilan tahun karena dia masih anak-anak, Sidis mencetak rekor pada tahun 1909 menjadi orang termuda yang mendaftar di Harvard University karena dia berusia 11 tahun. Dengan Sidis memasuki Harvard adalah sebagai bagian dari program untuk mendaftarkan siswa berbakat awal oleh Kelompok eksperimen termasuk matematikawan Norbert Wiener, Richard Buckminster Fuller, dan komposer Roger Sesi. Pada awal 1910, penguasaan matematika Sidis lebih tinggi seperti yang telah dia pelajari kuliah Harvard Club Matematika pada empat dimensi badan. MIT profesor Daniel F. Comstock memperkirakan Sidis yang akan menjadi seorang matematikawan besar dan pemimpin dalam ilmu yang di masa depan. Sidis mulai mengambil beban program studi penuh waktu pada tahun 1910 dan memperoleh gelar Bachelor of Arts, cum laude, pada tanggal 18 Juni 1914, pada usia 16.

Meskipun Universitas sebelumnya menolak karena Sidis masih muda, tetapi ia membiarkan ayahnya mendaftarkan ia di usia sembilan tahun karena dia masih anak-anak, Sidis mencetak rekor pada tahun 1909 menjadi orang termuda yang mendaftar di Harvard University karena dia berusia 11 tahun. Dengan Sidis memasuki Harvard adalah sebagai bagian dari program untuk mendaftarkan siswa berbakat awal oleh Kelompok eksperimen termasuk matematikawan Norbert Wiener, Richard Buckminster Fuller, dan komposer Roger Sesi. Pada awal 1910, penguasaan matematika Sidis lebih tinggi seperti yang telah dia pelajari kuliah Harvard Club Matematika pada empat dimensi badan. MIT profesor Daniel F. Comstock memperkirakan Sidis yang akan menjadi seorang matematikawan besar dan pemimpin dalam ilmu yang di masa depan. Sidis mulai mengambil beban program studi penuh waktu pada tahun 1910 dan memperoleh gelar Bachelor of Arts, cum laude, pada tanggal 18 Juni 1914, pada usia 16.

Setelah sekelompok mahasiswa Harvard mengancam fisik Sidis, orang tuanya menjamin ia bekerja di William Marsh Rice Institut untuk Kemajuan Sastra, Sains, dan Seni (sekarang Rice University) di Houston, Texas sebagai asisten dosen matematika. Ia tiba di Rice pada bulan Desember 1915 di usia 17. Dia adalah seorang pria lulusan bekerja untuk gelar doktornya.

Sidis mengajar tiga kelas: geometri Euclidean, non-Euclidean geometri, dan trigonometri (dia menulis sebuah buku untuk kursus geometri Euclid dalam bahasa Yunani). Setelah kurang dari satu tahun, frustrasi dengan departemen, persyaratan mengajar, dan perlakuan oleh mahasiswa yang lebih tua darinya, Sidis meninggalkan posnya dan kembali ke New England. Ketika seorang teman kemudian bertanya mengapa dia pergi, dia menjawab, "Aku tidak pernah tahu mengapa mereka memberi saya pekerjaan di tempat pertama aku tidak banyak guru aku tidak meninggalkan pekerjaan tetapi diminta untuk pergi." Sidis meninggalkan pekerjaan tersebut untuk mengejar suatu gelar sarjana dalam matematika dan terdaftar di Harvard Law School pada bulan September 1916, namun mengundurkan diri dalam performa yang baik di akhir tahun pada bulan Maret 1919.

ada tahun 1919, tak lama setelah pengunduran dirinya dari sekolah hukum, Sidis ditangkap karena berpartisipasi dalam parade May Day sosialis di Boston yang berubah menjadi kekerasan. Dia dijatuhi hukuman 18 bulan penjara di bawah UU hasutan tahun 1918. Penangkapan Sidis menonjol dalam surat kabar, sebagai awal lulus dari Harvard telah mengumpulkan status selebriti yang cukup lokal. Selama persidangan, Sidis menyatakan bahwa ia telah menjadi penentang dari Perang Dunia I rancangan, dan sosialis (Dia kemudian mengembangkan sendiri kuasi-libertarian filosofi berdasarkan hak-hak individu dan "kelangsungan sosial Amerika".). Ayahnya diatur dengan jaksa wilayah untuk menjaga Sidis keluar dari penjara sebelum bandingnya datang ke pengadilan, orang tuanya, sebaliknya, menahannya di sanatorium mereka di New Hampshire selama setahun. Mereka membawanya ke California, di mana ia menghabiskan satu tahun lagi. Sementara di sanatorium, orang tuanya mengatur tentang "reformasi" dia dan mengancam dia masuk ke sebuah rumah sakit jiwa.

Setelah kembali ke Pantai Timur pada tahun 1921, Sidis bertekad untuk menjalani hidup mandiri dan swasta. Dia hanya mengambil pekerjaan menjalankan mesin atau tugas yang cukup kasar lainnya. Dia bekerja di New York City dan menjadi terasing dari orang tuanya. Butuh waktu bertahun-tahun sebelum ia dibebaskan secara hukum untuk kembali ke Massachusetts, dan ia prihatin tentang risiko penangkapannya selama bertahun-tahun. Ia mengumpulkan transfer trem, majalah diterbitkan, dan mengajarkan lingkaran kecil teman-teman tertarik dengan versi tentang sejarah Amerika. Pada tahun 1933, Sidis lulus ujian Pegawai Negeri Sipil di New York tetapi mencetak peringkat rendah 254. Dalam sebuah surat pribadi, Sidis menulis bahwa ini "tidak begitu menggembirakan."

Pada tahun 1944, Sidis memenangkan penyelesaian dari The New Yorker untuk sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 1937. Dan diduga itu berisi pernyataan palsu. Di bawah judul "Where Are Mereka Sekarang?", Artikel pseudonim dijelaskan kehidupan Sidis ini sebagai kesepian, dalam sebuah "kamar tidur hall di Akhir kumuh Selatan Boston". pengadilan rendah telah memberhentikan Sidis sebagai figur publik dengan tidak berhak untuk menantang publisitas pribadi. Ia kehilangan banding atas invasi privasi gugatan di Amerika Serikat Pengadilan Banding untuk Sirkuit Kedua pada tahun 1940 atas artikel yang sama. Hakim Charles Edward Clark menyatakan simpati untuk Sidis-yang mengklaim bahwa publikasi telah terkena dia untuk "cibiran publik, ejekan, dan penghinaan" dan menyebabkan dia "penderitaan mental yang menyedihkan dan penghinaan"

Sidis meninggal pada tahun 1944 akibat pendarahan otak di Boston pada usia 46 tahun. Ayahnya telah meninggal karena penyakit yang sama pada tahun 1923 pada usia 56.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments