Ritual Unik Aneh Lempar Bayi

Ritual Unik Aneh Lempar Bayi

Di kehidupan modern seperti sekarang ini, masih saja ada ritual kuno yang dilakukan oleh masyarakat. Salah satunya di Negara India Bagian Selatan.
Tradisi melempar bayi dari balkon masih dilakukan oleh masyarakat tersebut. Caranya dengan melempar bayi dari ketinggian sekitar 30ft atau sekitar 9,14 meter yang dilakukan oleh pemimpin agama setempat dari balkon candi.

Ini bukan plot film horor, tapi ritual yang berusia tahunan yang masih dilakukan di India selatan, dimaksudkan agar bayi selalu mendapatkan keberuntungan, kesehatan dan kemakmuran.

Sangat sulit menonton dan merekam upacara, yang diadakan setiap tahun di negara bagian Karnataka, dimana hal ini sungguh sangat mengerikan bagi hak-hak seorang anak yang diberi label barbar.

Pemerintah setempat ingin agar hal tersebut dilarang untuk masa yang akan datang.






Praktek ini diyakini sudah berlangsung selama beberapa abad dan berlangsung di seluruh India – yang melibatkan baik orang Hindu maupun Muslim.

Video dari upacara pada tahun 2009 menunjukkan imam berjubah menggoyang bayi yang sedang ketakutan, sebelum menjatuhkan mereka ke tanah di bawah, di mana penduduk setempat sedang menunggu dengan selimut untuk menangkap anak-anaknya yang trauma.

Ketika anak-anak mendarat dengan aman, orang-orang merayakan dengan gembira, melewatkan bayi disekitar kerumunan sebelum mereka kembali ke ibu mereka.

Juru kampanye lokal berhasil mendapatkan praktek yang telah dilarang di 2011, tapi kembali ke Kuil Digambeshwara di desa Nagrala pekan lalu – jauh ke frustrasi lov Verma, dari Komisi Nasional Perlindungan Hak Anak.

Mr Verma mengatakan, “Aku benar-benar terkejut oleh ini. Ini bukan hanya tugas pemerintah. Kita harus mendidik semua orang yang mengambil bagian dalam praktek barbar -. Para imam kuil dan masyarakat ‘ seperti yang dikutip dari dailymail

Tapi peserta berpendapat itu kewajiban agama mereka untuk menghadiri upacara.

Satu kuil mengatakan kepada Sunday Times: “keyakinan agama kami menarik banyak dari kita untuk upacara ini setiap tahun.”

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments