Lenyapnya KEAJAIBAN Dunia ke 8 di Danau Rotomahana

Lenyapnya KEAJAIBAN Dunia ke 8 di Danau Rotomahana

Di distrik Rotorua, di bagian utara Selandia Baru, sekitar 25 kilometer di sebelah timur kota Rotorua, terdapat dua danau kecil yang dikenal oleh masyarakat Maori lokal dengan nama Rotomakariri (Danau Dingin) dan Rotomahana (Danau Hangat). Tepi Rotomahana dihiasi oleh salah satu teras travertine paling spektakuler - yang terbesar di dunia - yang diciptakan oleh pengendapan mineral dari mata air panas di dekatnya. Begitu indahnya teras-teras ini sehingga mereka disebut 'keajaiban dunia yang kedelapan' dan daya tarik wisata paling terkenal di Selandia Baru sampai akhir abad ke-19. Kemudian Gunung Tarawera meletus dan menghancurkan keajaiban alam ini selamanya.
[​IMG] Pink Terrace dengan White Terrace di latar belakang, sebuah lukisan karya John Barr Clarke (1835-1913).

Ada dua teras - White Terraces yang lebih besar, dikenal oleh Maori sebagai Te Tarata (batu bertato) dan Pink Terraces yang lebih kecil, secara lokal dikenal sebagai Otukapuarangi (air mancur dari langit mendung). White Terraces berada di ujung utara Danau Rotomahana dan menghadapi jauh dari danau. Mereka meliputi luas 3 hektar dan turun lebih dari sekitar 50 teras ke tepi danau yang berada 40 meter di bawah. Sinar matahari tambahan yang mereka terima karena menghadap utara memberi mereka penampilan yang lebih terkelantang atau putih.

Pink Terraces sekitar 800 meter atau dua pertiga dari jalan ke bawah danau terlindung dari matahari yang terik di tepi barat danau, menghadap ke selatan-timur. Penampilan merah muda mereka sebagian besar karena kurang sinar matahari mencapai mereka dan karenanya kurang terkelantang. Pink terrace ini adalah tempat orang pergi untuk mandi pada tingkat yang lebih rendah karena suhu air suam-suam kuku. Pink Terraces turun 30 meter lebih dalam jarak 75 meter.

Kedua teras dialiri oleh air secara teratur dari semburan dua geyser yang terletak di atas Danau Rotomahana dan mengalir menuruni lereng bukit. Air melarutkan mineral yang mengkristal selama ratusan tahun untuk membentuk struktur-struktur teras yang brilian.

[​IMG] Lukisan Minyak Charles Bloomfield yang menggambarkan White Terraces. Tahun 1893.

Saat para misionaris dan pedagang Eropa melihat Pink dan White Terraces, mereka tercengang oleh ukuran dan keindahannya. Kabar segera menyebar dan wisatawan kaya segera berdatangan dari sejauh Inggris dan Kanada untuk melihat struktur alam yang menakjubkan ini. Selandia Baru saat itu masih relatif susah diakses sehingga perlu waktu beberapa bulan dengan kapal. Hal ini diikuti oleh perjalanan darat sejauh 150 kilometer dengan angkutan saat itu, 15-mil jalan kaki mendaki melalui semak-semak, 7-mil naik perahu di Danau Tarawera, dan akhirnya perjalanan menggunakan kano di Danau Rotomahana.

Teras pink dan teras putih menjadi obyek wisata paling terkenal di Selandia Baru. Desa Maori yang terdekat menjadi hidup dan berkembang dengan para penduduknya menyediakan kano dan bertindak sebagai pemandu dan pengemudi perahu. Mereka juga mengelola sebuah hotel kecil di dekatnya dan menghibur pengunjung dengan menari dan menyanyi.

Semua ini berubah pada malam 10 Juni 1886 saat Gunung Tarawera meletus. Ledakan besar merobek melalui pusat Danau Rotomahana dan melemparkan ber ton-ton sedimen dasar danau hingga radius ber mil-mil, meliputi segala sesuatu di sekitar dengan lumpur setebal satu meter. Letusan itu merusak teras-teras dan juga menghancurkan beberapa desa dan menewaskan hampir 150 orang. Setelah letusan, sebuah kawah berdiameter lebih dari 100 meter terbentuk di lokasi teras. Kawah ini terisi dengan air dan membentuk Danau Rotomahana baru, 30 meter lebih tinggi dan jauh lebih besar dari danau lama.

Teras awalnya diduga telah hancur, tetapi kemudian penelitian mengungkapkan, sebagian dari teras selamat dan hanya terkubur di bawah lapisan tebal lumpur sekitar 50 meter di bawah permukaan danau saat ini. Pemulihan tidak dimungkinkan kecuali dengan menguras Danau Rotomahana yang jelas sangat sulit dilakukan, jadi nampaknya tidak mungkin bahwa siapa pun akan pernah melihat teras-teras itu lagi.

Danau Rotomahana masih sangat terisolasi, dan selain dari tim peneliti sesekali masih ada sedikit wisatawan yang mengunjunginya.

[​IMG] Lukisan cat minyak Charles Bloomfield pada kanvas yang menggambarkan Terraces Pink. Tahun 1893.

[​IMG] Lukisan cat minyak Charles Bloomfield pada kanvas yang menggambarkan Terraces Pink. Tanggal 1886.

[​IMG]
Gambar dari buku The Wonderland of the Antipodes and other sketches of travel in the North Island of New Zealand oleh J Ernest Tinne tahun 1873. ​

[​IMG]
Gambar dari buku The Wonderland of the Antipodes and other sketches of travel in the North Island of New Zealand oleh J Ernest Tinne tahun 1873. ​

[​IMG]
Gambar dari buku The Wonderland of the Antipodes and other sketches of travel in the North Island of New Zealand oleh J Ernest Tinne tahun 1873. ​

[​IMG]
Gambar dari buku The Wonderland of the Antipodes and other sketches of travel in the North Island of New Zealand oleh J Ernest Tinne tahun 1873. ​

[​IMG]
Gambar dari buku The Wonderland of the Antipodes and other sketches of travel in the North Island of New Zealand oleh J Ernest Tinne tahun 1873.

[​IMG] Setelah letusan Gunung Tarawera.

[​IMG] Setelah letusan Gunung Tarawera.

[​IMG]
Setelah letusan Gunung Tarawera.
[​IMG]
Tebing beruap di tepi Danau Rotomahana.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments