Misteri PETI MATI Batu Raksasa di Saqqara

Misteri PETI MATI Batu Raksasa di Saqqara

[​IMG]
Serapeum Saqqara adalah Serapeum yang terletak di barat laut dari Piramida Djoser di Saqqara, pekuburan dekat Memphis. Itu adalah tempat pemakaman Banteng Apis, manifestasi dari dewa Ptah hidup. Dipercaya bahwa banteng menjadi abadi setelah kematian sebagai Osiris Apis, disingkat menjadi Serapis pada periode Hellenic. Penguburan yang paling kuno yang ditemukan di situs bertanggal kembali ke masa pemerintahan Amenhotep III seperti yang dikutip dari Alam Mengembang Jadi Guru.

Pada abad ke-13 SM, Khaemweset, putra Ramses II, memerintahkan bahwa terowongan digali melalui salah satu gunung, dengan kamar-kamar yang dirancang untuk mengandung sarkofagus granit besar yang beratnya mencapai 70 ton masing-masing, yang memegang sisa-sisa mumi dari banteng.

Sebuah terowongan kedua, dengan panjang sekitar 350 m, tinggi 5 m dan lebar 3 m, digali di pada masa Psamtik I dan kemudian digunakan oleh dinasti Ptolemaic. Boulevard panjang yang mengarah ke situs upacara, diapit oleh 600 sphinx, kemungkinan besar dibangun di bawah Nectanebo I.

Kuil ini ditemukan oleh Auguste Mariette tahun 1850, yang pergi ke Mesir untuk mengumpulkan naskah-naskah Koptik tapi kemudian tumbuh tertarik pada sisa-sisa pekuburan Saqqara.

Mariette telah membaca tulisan Strabo (yunani) yang menggambarkan beberapa bangunan Mesir dari tangan pertama. Penjelasannya tentang jalan dari patung sphinx di Saqqara dan Serapeum misterius yang aksesnya hampir mustahil telah membangkitkan minat Mariette. Jadi dia memutuskan untuk melihat bagian utara Saqqara yang tertutup bukit pasir.

Pada bulan november 1850, Mariette menemukan kepala salah satu sphinx mencuat dari pergeseran bukit pasir gurun pasir, membersihkan pasir, dan mengikuti boulevard ke situs. Dia segera menemukan apa yang dia sebut sebagai reruntuhan sebuah kuil kecil. Di sana ia menemukan patung terkenal juru tulis duduk yang kini berada di Louvre, dan patung dewa Bes, yang namanya (“bs”) berarti “mulai, dilahirkan” dan yang keburukan diyakini untuk mengusir kekuatan jahat. Akhirnya, pada tanggal 12 November 1851, setahun kemudian setelah memindahkan satu ton pasir, ia menemukan pintu katakombe dari Serapeum.

Tempat ini masih benar-benar terkubur di bawah pasir. Mariette harus menggunakan bahan peledak untuk menerobos batu yang menutupi pintu masuk. Dia kemudian memasuki galeri panjang yang mengandung relung dengan nazar stelae dan 24 kamar samping, seperti ceruk, masing-masing berisi sarkofagus dari granit gelap yang besar. Sarkofagus ini jauh lebih besar dari skala manusia, untuk mencapai atasnya, seseorang harus memanjat tangga minimal delapan anak tangga. Selain itu masing-masing sarkofagus, dibuat dari satu blok granit, ukuran 4m panjang, 2.30 m lebar dan tinggi 3.30 m dan beratnya sekitar 80 ton, bukti prestasi yang luar biasa dari teknologi.

Kita diberitahu bahwa ke 24 sarkofagus ini adalah makam mumi banteng Apis suci dari dinasti ke-26 (664-525 SM) sampai dengan periode Ptolemaic. Oleh karena itu, sarkofagus besar ini seharusnya adalah wadah untuk tubuh mumi banteng yang dalam kehidupan nyata tidak akan lebih dari 1.60 meter tingginya dan tidak akan memiliki berat lebih dari satu ton. Dengan kata lain, sarkofagus granit ini terlalu besar dibandingkan dengan konten mereka seharusnya. Aneh, bukan? Kita juga diberitahu bahwa sarkofagus granit ini ditemukan kosong, dan diperkirakan isinya dijarah di zaman kuno. Marietta juga menemukan bahwa sebagian besar tutup sarkofagus ditemukan telah dipindahkan.

[​IMG]

Ia melanjutkan penggalian dan tahun berikutnya ia menemukan galeri lainnya, berasal dari Ramses II (1279-1212 SM, dinasti ke-19) dan dengan demikian jauh lebih tua. Kali ini mereka menemukan 28 mumi Apis, tapi di gua-gua kecil dan dalam sarkofagus kayu yang cocok dengan ukuran sebenarnya dari mumi banteng. Selain itu, mumi banteng selalu dibalsem dalam posisi berlutut seperti sphinx, sehingga membutuhkan lebih sedikit ruang. Sarkofagus kayu Apis XIV bertanggal kembali ke tahun ke-44 masa pemerintahan Ramses II, dan telah sampai kepada kita utuh. Kita tahu dari sebuah teks yang kemudian ditemukan bahwa selama pemerintahan 67 tahun Ramses II, tujuh banteng Apis telah dibalsem. Mariette kemudian menemukan jaringan kamar ketiga yang berisi penguburan kecil lainnya, yang berasal dari zaman Amenhotep III (1387-1350, dinasti ke-18). Satu-satunya sarkofagus kayu yang masih utuh adalah Apis VII dan IX yang ditemukan dengan ushebtis, guci kanopik dan jimat. Jadi satu-satunya catatan yang kita miliki adalah dari mumi banteng beberapa tertutup dalam sarkofagus kayu dan beberapa sarkofagus batu dari ukuran normal. Tapi kita tidak memiliki keterangan apapun tentang 24 sarkofagus besar dari granit hitam.

Pada titik ini kita sudah bisa melihat banyak pertanyaan – tetapi sebelumnya, mari kita lihat sesuatu yang lain: mengapa ada penyembahan banteng? “Serapeum” berasal dari Serapis, dewa komposit (campuran) Sokar-Osiris-Apis yang diciptakan oleh Firaun Ptolemy I Soter (305-282 SM setelah dinasti 31th). Firaun memiliki masalah besar untuk dipecahkan: ia harus mendamaikan dan menyatukan dua budaya yang berbeda di Mesir saat itu, yaitu budaya Mesir dan Yunani. Dengan demikian kultus baru Serapis diciptakan, menggabungkan kultus Mesir kuno banteng Apis dengan kultus Yunani kuno Zeus, Hades, Asclepius dan Dionysus, mencoba untuk menyatukan mereka semua menjadi dewa komposit yang mewakili kesuburan dan kekuasaan akhirat (underworld).

Ya, tapi sebelum itu? Kultus Apis pasti eksis dari masa yang sangat lama sebelumnya. Menurut Manetho, kultus itu sudah ada sejak dinasti kedua Mesir. Tapi bagi banyak sejarawan dan peneliti Mesir Kuno lainnya, kultus itu jauh lebih tua lagi, karena banyak benda-benda dari zaman awal yang menunjukkan pentingnya banteng sehubungan dengan langit telah ditemukan, misalnya palet dari periode pra-dinasti Naqada (4000-3000 SM).

Jadi mengapa sapi jantan didewakan? Untuk orang Mesir kuno banteng Apis adalah manifestasi dewa Ptah, dan kemudian Osiris. Banteng Apis adalah wadah yang sebenarnya dipilih oleh jiwa Ptah untuk datang dan menjelma ke Bumi kita. Ketika Osiris kemudian menyerap identitas Ptah, ia melambangkan kehidupan dalam kematian, atau kebangkitan. Osiris yang hidup di dunia bawah juga Osiris yang dewa kesuburan, dia yang menaklukkan kejahatan dan kematian. Semua asosiasi antara dewa yang sama ini, selama berabad-abad umum di Mesir, sebenarnya memiliki arti yang sangat penting, makna yang kadang-kadang mengandung lebih dari satu rahasia. Jadi dewa Babel Ea disebut “Serapsi”, yang mengatakan “Raja Kedalaman”, yang juga berhubungan dengan Serapis di Mesir.

Dengan demikian serapeum saqqara adalah tempat yang berbicara tentang kebangkitan, kenaikan dan keabadian. Lalu bagaimana tentang 24 sarkofagus dari granit yang besar tersebut?

Kita telah tahu bahwa sarkofagus-sarkofagus granit besar tersebut tidak mungkin untuk dipindahkan atau diangkut. Ada yang telah mencoba dengan tim besar dan alat berat, dan sarkofagus granit yang sedikit lebih kecil dari yang lain, hanya berpindah sedikit dan sekarang berada di tengah koridor dan tetap ditinggalkan di sana karena tidak bisa diseret lebih jauh. Dari besarnya dan presisi serta halusnya sarkofagus granit ini, kita tahu bahwa sarkofagus itu adalah bukti dari sebuah teknologi yang luar biasa dan kita bertanya-tanya bagaimana mereka bisa dibawa ke dalam lorong bawah tanah yang sempit di mana crane tidak bisa kesana. Beberapa ahli berpendapat bahwa ke 24 sarkofagus granit besar tersebut sejak awal memang telah berada disana, dan itu adalah peninggalan sebuah peradaban yang lebih tua dari peradaban mesir kuno.

Selain itu catatan Mariette pertama tentang penemuan yang berisi detail penemuan dari setiap sarkofagus, masing-masing kuburan, setiap lorong bawah tanah baru, sepanjang beberapa tahun – ini juga hilang secara misterius. Juga beberapa pintu dan lorong terlihat ditutup dan tidak dapat diakses oleh pengunjung dengan alasan rentan runtuh.

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments