10 Penyebab Berat Badan Turun Mendadak yang Harus Diwaspadai

10 Penyebab Berat Badan Turun Mendadak yang Harus Diwaspadai

Kebanyakan orang tidak ingin mempunyai berat badan di atas rata-rata. Orang yang mempunyai berat badan di atas rata-rata sering kali mendapat ejekan dari lingkungan dan teman-temannya. Berat badan yang lebih juga bisa menyebabkan berbagai jenis penyakit.

Orang yang mempunyai berat badan lebih dan kemudian turun, maka kebanyakan diantara mereka akan senang. Harapannya ejekan yang selama ini dilontarkan padanya akan hilang dan orang akan mulai menyanjungnya. Namun, jangan terlalu senang dulu jika berat badan turun, apa lagi jika turunnya berat badan secara drastis. Hal ini bisa jadi ada sesuatu yang salah dengan tubuh. Bisa jadi ada suatu penyakit yang menghinggapi tubuh.

Penyebab Berat Badan Turun Mendadak
Penyebab Berat Badan Turun Mendadak


Jika Anda kehilangan 4,5 sampai 5 kg atau 5 persen dari berat badan normal Anda selama 6 sampai 12 bulan atau kurang, dan Anda tidak tahu alasannya, Anda mungkin akan mengalami masalah yang disebut penurunan berat badan mendadak.

Adalah penting untuk mengenali tanda-tanda peringatan. Semakin awal penyakit ini ditemukan, maka akan semakin cepat penyakit ini tertangani.

Jadi jika berat badan Anda turun secara drastis atau mendadak, maka jangan berbahagia dulu. Konsultasikan ke dokter apa yang telah terjadi sebenarnya pada diri Anda. Penurunan berat badan drastis apakah yang perlu kita waspadai? Berikut ini 10 penyebab kemungkinan penurunan berat badan mendadak yang wajib kita waspadai, seperti dilansir DNA (13/12/2013).

Penyebab Berat Badan Turun Mendadak


1. Diabetes

Diabetes adalah gangguan metabolisme di mana Anda mungkin memiliki kadar glukosa darah tinggi (gula darah) baik karena insulin yang cukup tidak diproduksi dalam tubuh Anda atau karena tubuh Anda tidak merespon dengan baik terhadap insulin, atau bahkan keduanya.

Gejala: Sering buang air kecil, rasa haus yang berlebihan, kelaparan intens (diabetes tipe-2), penurunan berat badan yang signifikan dan tiba-tiba (terutama pada diabetes tipe-1) kelelahan, luka dan memar tidak cepat sembuh, mati rasa atau kesemutan di kaki dan tangan .

2. Depresi

Depresi merupakan gangguan mood karena perasaan sedih, kehilangan, marah, atau frustrasi yang mengganggu kehidupan sehari-hari selama beberapa minggu atau lebih lama.

Gejala: Tidak tidur atau tidur terlalu banyak, sulit berkonsentrasi, pikiran negatif, perasaan putus asa dan/atau ketidakberdayaan, mudah marah, bunuh diri, tiba-tiba signifikan dan penurunan berat badan.

3. Tiroid yang terlalu aktif

Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroid yang mengatur metabolisme tubuh Anda, misalnya detak jantung Anda, seberapa cepat Anda membakar kalori, dan pencernaan. Kelenjar tiroid juga memproduksi hormon kalsitonin yang mengatur kadar kalsium dalam darah Anda. Ketika kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid (terlalu aktif), kondisi ini disebut hipertiroidisme.

Gejala: Palpitasi, detak jantung cepat dan tidak teratur, seperti luka bakar dan keringat berlebihan, penurunan berat badan mendadak, sesak napas, serangan panik, mata melotot, kelelahan, perubahan suasana hati, infertilitas atau penurunan libido. Namun, tidak semua orang memiliki semua gejala ini.

4. Tuberkulosis

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. Ini terutama mempengaruhi paru-paru. Tuberkulosis juga dapat mempengaruhi ginjal, tulang belakang atau otak. Penyakit ini dapat diobati dengan mengkonsumsi antibiotik paling tidak 6 bulan tanpa henti.

Gejala: Batuk, kadang-kadang dengan sputum atau darah, sakit dada, kelelahan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, demam dan berkeringat di malam hari.

5. Penyakit paru obstruktif kronik

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah sekelompok penyakit paru-paru yang menghalangi aliran udara dan membuat sulit bernapas. Aliran udara yang dapat diblokir oleh peradangan pada lapisan tabung bronkial yang membawa udara ke dan dari paru-paru, yang disebut bronkitis kronis. Ketika kantung udara di paru-paru secara bertahap hancur membuat sulit bernapas itu disebut emfisema.

Gejala: Gejala seringkali tidak muncul sampai kerusakan paru-paru yang signifikan telah terjadi. Gejala terutama mengi, sesak napas, sesak dada, infeksi pernafasan, bibir atau kuku menjadi biru, kelelahan dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan pada tahap selanjutnya.

6. Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah penyakit radang usus (IBD). Hal ini menyebabkan peradangan pada lapisan saluran pencernaan Anda, yang dapat menyebabkan sakit perut, diare berat dan bahkan kekurangan gizi.

Gejala: Diare, nyeri perut, kram, nafsu makan berkurang, penurunan berat badan, kelelahan, darah dalam tinja, dan bisul.

7. Penyakit Addison

Penyakit Addison adalah gangguan hormonal di mana kelenjar adrenal menghasilkan jumlah cukup hormon, kortisol dan dalam beberapa kasus, aldosteron. Hal ini dapat mempengaruhi semua kelompok usia dan bisa terjadi pada pria maupun wanita.

Gejala: Penurunan berat badan, kelelahan, tekanan darah rendah, dan kelemahan otot.

8. Kanker

Kanker adalah pertumbuhan tidak terkendali dari sel-sel abnormal di mana saja di tubuh. Kanker dapat dimulai pada kulit atau pada jaringan yang melapisi atau menutupi organ internal (karsinoma) atau di tulang, tulang rawan, lemak, otot, pembuluh darah, atau ikat atau mendukung jaringan lain (sarkoma), atau dalam darah membentuk jaringan seperti tulang sumsum (leukemia) atau sel-sel kekebalan (limfoma dan myeloma). Ketika kanker dimulai di otak dan sumsum tulang belakang itu disebut kanker sistem saraf pusat. Kadang-kadang sel-sel kanker melepaskan diri dari sel-sel asli dan menyerang organ atau jaringan lain, itu kemudian disebut metastasis.

Gejala: Tanda dan gejala bervariasi sesuai dengan jenis kanker. Beberapa gejala umum adalah tiba-tiba kehilangan berat badan, kelelahan otot yang tidak dapat dijelaskan atau nyeri sendi, berkeringat di malam hari, benjolan atau penebalan di bawah kulit (misalnya kanker payudara), perubahan kebiasaan usus atau kandung kemih (kanker usus), perubahan kulit atau perubahan dalam ukuran dan warna tahi lalat (kanker kulit), suara serak dan kesulitan menelan (kanker paru).

9. HIV/AIDS

Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah seperti virus lainnya, kecuali untuk satu perbedaan penting, sementara sistem kekebalan tubuh manusia dapat menghancurkan virus lainnya, tidak dapat flush virus ini. Sebaliknya, HIV merusak sistem kekebalan tubuh sehingga tubuh Anda tidak dapat melawan infeksi dan penyakit lagi dan AIDS adalah tahap akhir dari infeksi HIV.

Gejala: infeksi HIV menunjukkan gejala demam, ruam, sakit tenggorokan, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, ulkus di mulut dan kelelahan, tetapi ketika infeksi HIV berkembang menjadi AIDS, semua gejala ini yang menonjol. Selain itu ada penurunan berat badan mendadak akibat pemborosan, batuk dan sesak napas, diare kronis, dan penglihatan kabur dan terdistorsi.

10. Penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson adalah gangguan progresif dari sistem saraf yang menyebabkan kekakuan pada tubuh dan wajah, atau memperlambat gerakan. Penyakit ini tidak dapat disembuhkan, tetapi obat-obatan dapat memperbaiki gejala-gejala.

Gejala: Gangguan postur dan keseimbangan, kehilangan gerakan otomatis seperti berkedip, tersenyum atau mengayunkan lengan saat berjalan, otot kaku, penurunan berbicara, dan penurunan berat badan mendadak

Sumber: https://cauchymurtopo.wordpress.com/2013/12/19/10-penyebab-berat-badan-turun-mendadak-yang-harus-diwaspadai/

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments