Arsitektur dan Desain Taj Mahal

Arsitektur dan Desain Taj Mahal

Arsitektur Taj Mahal menggabungkan dan mengembangkan Arsitektur Persia dan Arsitektur Mughal sebelumnya. inspirasi khusus datang dari bangunan Timurid dan Mughal termasuk Gur-e Amir (makam Timur, nenek moyang dari dinasti Mughal, di Samarkand), Makam Humayun, Itmad-Ud-Daulah (kadang-kadang disebut Baby Taj) , dan Shah Jahan juga merupakan pemilik dari Masjid Jama di Delhi. Sementara sebelumnya bangunan Mughal yang terutama dibangun dari batu pasir merah, Shah Jahan mempromosikan penggunaan marmer putih dengan batu semi mulia.

Baca Artikel Utama: TAJ MAHAL Satu dari 7 Keajaiban Dunia baru

Makam Taj Mahal

Makam adalah fokus utama dari seluruh kompleks Taj Mahal. Besar, putih struktur marmer berdiri pada alas persegi dan terdiri dari bangunan simetris dengan iwan (sebuah pintu berbentuk lengkung) diatapi oleh kubah besar dan finial. Seperti kebanyakan makam Mughal, unsur-unsur dasar Persia.

Struktur dasar adalah multi-bilik kubus besar dengan sudut chamfered membentuk struktur delapan sisi yang tidak sama yang kira-kira 55 meter (180 kaki) pada masing-masing dari empat sisi panjang. Setiap sisi iwan yang dibingkai dengan pishtaq besar atau gerbang berkubah dengan dua balkon melengkung berbentuk serupa ditumpuk di kedua sisi. Motif ini dari pishtaqs ditumpuk direplikasi di daerah sudut chamfered, membuat desain benar-benar simetris di semua sisi bangunan. Empat menara membingkai makam, satu di setiap sudut alas menghadap sudut chamfered. di Ruang utama rumah terdapat Makam palsu Mumtaz Mahal dan Shah Jahan; kuburan yang sebenarnya berada pada lantai bawah.

Makam palsu Mumtaz Mahal dan Shah Jahan di Ruang Utama


Makam Asli Mumtaz Mahal dan Shah Jahan di lantai bawah


Fitur yang paling spektakuler adalah kubah marmer di atas makam. Tinggi kubah ini mencapai hampir 35 meter (115 kaki) yang dekat dalam pengukuran dengan panjang dasar, dan ditekankan oleh silinder "drum" itu duduk di mana kira-kira 7 meter (23 kaki) tinggi. Karena bentuknya, kubah sering disebut kubah bawang atau amrud (guava dome). atas yang dihiasi dengan desain teratai yang juga berfungsi untuk menonjolkan tingginya. Bentuk kubah ditekankan oleh empat chattris (kubah kecil) ditempatkan di sudut-sudut, yang meniru bentuk bawang kubah utama. kubah berbentuk sedikit asimetris. basa berbentuk kolom mereka membuka melalui atap makam dan memberikan cahaya untuk interior. menara dekoratif tinggi (guldastas) memperpanjang dari tepi dinding dasar, dan memberikan penekanan visual untuk ketinggian kubah. Motif teratai diulang pada kedua chattris dan guldastas. Kubah dan chattris yang diatapi oleh finial berlapis emas yang bercampur Persia dan Hindustan elemen tradisional dekoratif.

The finial utama awalnya terbuat dari emas, tetapi digantikan oleh salinan terbuat dari perunggu berlapis emas di awal abad ke-19. Fitur ini memberikan contoh yang jelas dari integrasi Persia tradisional dan elemen dekoratif Hindu. finial yang diatapi oleh bulan, motif Islam yang khas yang tanduk menunjuk ke langit.

Menara, yang masing-masing lebih dari 40 meter (130 kaki), menampilkan kecenderungan perancang untuk simetri. Mereka dirancang sebagai menara-unsur tradisional masjid, yang digunakan oleh muadzin untuk memanggil umat Islam untuk doa bekerja. Setiap menara secara efektif dibagi menjadi tiga bagian yang sama dengan dua balkon kerja yang membunyikan menara. Di bagian atas menara adalah balkon akhir diatasi oleh Chattri yang mencerminkan desain mereka pada makam. The chattris semua berbagi elemen dekoratif yang sama dari desain lotus atasnya oleh finial berlapis emas. Menara dibangun sedikit di luar tiang sehingga dalam hal runtuh, kejadian yang khas dengan banyak konstruksi tinggi dari periode, bahan dari menara akan cenderung jatuh jauh dari makam.

Interior kubah diatas makam Shah Jahan dan Mumtaz.


Dekorasi Eksterior Taj Mahal

Dekorasi eksterior Taj Mahal adalah salah satu yang terbaik dalam arsitektur Mughal. Sebagai perubahan luas permukaan, dekorasi diperhalus secara proporsional. Unsur-unsur dekoratif diciptakan dengan menerapkan cat, semen, inlays batu atau ukiran. Sejalan dengan larangan Islam terhadap penggunaan bentuk antropomorfik, elemen dekoratif dapat dikelompokkan menjadi baik kaligrafi, bentuk-bentuk abstrak atau motif vegetatif. Seluruh kompleks adalah bagian dari Al-Qur'an yang terdiri beberapa elemen dekoratif. beasiswa terbaru menunjukkan bahwa ayat-ayat yang dipilih oleh Amanat Khan.

Kaligrafi di Gerbang Besar berbunyi "O Jiwa, engkau saat istirahat. Kembali kepada Tuhan berdamai dengan-Nya, dan Dia berdamai dengan Anda." kaligrafi tersebut dibuat pada tahun 1609 oleh seorang kaligrafer bernama Abdul Haq. Shah Jahan menganugerahkan gelar "Amanat Khan" kepadanya sebagai hadiah untuk "keahlian menyilaukan". [20] Dekat garis dari Al-Qur'an di dasar kubah interior adalah prasasti, "Ditulis oleh makhluk tidak signifikan, Amanat Khan Shirazi." Sebagian besar kaligrafi terdiri script Thuluth kemerahan terbuat dari jasper atau marmer hitam hias di panel marmer putih. panel tinggi ditulis dalam naskah yang sedikit lebih besar untuk mengurangi efek skewing bila dilihat dari bawah. Kaligrafi ditemukan pada cenotaphs marmer di dalam kubur sangat rinci dan halus.

bentuk-bentuk abstrak yang digunakan di seluruh, terutama di alas, menara, gerbang, masjid, jawab dan, pada tingkat lebih rendah, pada permukaan makam. Kubah dan kubah bangunan batu pasir yang bekerja dengan dekorasinya lukisan menorehkan untuk menciptakan bentuk-bentuk geometris yang rumit. inlays herringbone mendefinisikan ruang antara banyak elemen yang berdampingan. inlays putih digunakan di gedung-gedung batu pasir, dan inlays gelap atau hitam pada kelereng putih. daerah mortared bangunan marmer telah bernoda atau dicat dalam warna yang kontras yang menciptakan array kompleks pola geometris. Lantai dan trotoar menggunakan ubin kontras atau blok dalam pola tessellation.

Di dinding lebih rendah dari makam yang dados marmer putih diukir dengan bas realistis penggambaran relief bunga dan tanaman merambat. marmer telah dipoles untuk menekankan indah merinci dari ukiran. Frame dado dan spandrels gapura telah dihiasi dengan inlays pietra dura dari sangat bergaya, hampir geometris tanaman merambat, bunga dan buah-buahan. Batu-batu inlay adalah marmer kuning, jasper dan batu giok, dipoles dan diratakan ke permukaan dinding.


Dekorasi Interior Taj Mahal

Ruang interior dari Taj Mahal mencapai jauh melampaui elemen dekoratif tradisional. Pekerjaan inlay tidak pietra dura, tapi singkat dari batu permata berharga dan semimulia. Ruang dalam adalah segi delapan dengan desain yang memungkinkan untuk masuk dari setiap wajah, meskipun hanya pintu menghadap taman selatan yang digunakan. Dinding interior sekitar 25 meter (82 kaki) tinggi dan diatapi oleh "false" dome interior dihiasi dengan motif berjemur. Delapan lengkungan pishtaq mendefinisikan ruang di permukaan tanah dan, seperti eksterior, setiap pishtaq rendah dimahkotai oleh pishtaq kedua sekitar tengah menaiki dinding. Empat lengkungan atas pusat membentuk balkon atau daerah melihat, dan jendela eksterior balkon masing-masing memiliki layar yang rumit atau jali dipotong dari marmer. Selain cahaya dari balkon layar, cahaya masuk melalui lubang atap ditutupi oleh chattris di sudut-sudut. Layar marmer segi delapan atau jali berbatasan dengan cenotaphs terbuat dari delapan panel marmer diukir melalui dengan pekerjaan menembus rumit. Permukaan yang tersisa hias secara rinci halus dengan batu semi mulia membentuk melilit tanaman merambat, buah-buahan dan bunga. Setiap dinding ruang sangat dihiasi dengan dado relief, rumit singkat inlay dan halus panel kaligrafi yang mencerminkan, secara rinci miniatur, elemen desain terlihat di seluruh bagian luar kompleks.


Baca Juga: 10 Keajaiban Dunia di Luar Pengetahuan Anda

Taman Taj Mahal

Kompleks diatur di sekitar besar 300 meter (980 kaki) Charbagh persegi atau taman Mughal. taman menggunakan mengangkat jalur yang membagi masing-masing empat perempat dari kebun ke 16 parterres cekung atau bunga-bunga. Setengah jalan antara makam dan gerbang di tengah taman adalah mengangkat tangki air marmer dengan kolam mencerminkan posisi pada sumbu utara-selatan untuk mencerminkan citra makam. mengangkat marmer tangki air disebut al Hawd al-Kawthar mengacu pada "Tank of Abundance" janji kepada Muhammad.

Di tempat lain, taman ini ditata dengan jalan dari pohon dan air mancur. The Charbagh taman, desain yang terinspirasi oleh taman-taman Persia, diperkenalkan ke India oleh Babur, kaisar Mughal pertama. Ini melambangkan empat sungai yang mengalir dari Jannah (surga) dan mencerminkan taman surga berasal dari paridaeza Persia, yang berarti 'berdinding taman'. Dalam teks-teks Islam mistik dari periode Mughal, Paradise digambarkan sebagai taman ideal kelimpahan dengan empat sungai yang mengalir dari mata air pusat atau gunung, memisahkan kebun ke utara, barat, selatan dan timur.

Kebanyakan charbaghs Mughal berbentuk persegi panjang dengan makam atau paviliun di tengah. Taj Mahal taman ini tidak biasa dalam unsur utama, makam, terletak di ujung taman. Dengan ditemukannya Mahtab Bagh atau "Moonlight Garden" di sisi lain dari Yamuna, penafsiran Survei Arkeologi India adalah bahwa sungai Yamuna sendiri dimasukkan ke dalam desain taman dan dimaksudkan untuk dilihat sebagai salah satu sungai surga. Kesamaan dalam tata letak dan fitur arsitektur dengan Kebun Shalimar menunjukkan kedua kebun mungkin telah dirancang oleh arsitek yang sama, Ali Mardan. rekening awal dari taman menggambarkan profesi yang vegetasi, termasuk mawar berlimpah, daffodil, dan pohon buah-buahan. Sebagai Kekaisaran Mughal menurun, Taj Mahal dan kebunnya juga menurun. Pada akhir abad ke-19, Kerajaan Inggris menguasai lebih dari tiga-perlima dari India, dan diasumsikan manajemen dari Taj Mahal. Mereka mengubah lansekap sesuai dengan keinginan mereka yang lebih mirip rumput formal London.


Bangunan Berpencil Taj Mahal

Kompleks Taj Mahal berbatasan pada tiga sisi oleh dinding batu pasir merah crenellated; sisi menghadap ke sungai terbuka. Di luar tembok beberapa makam tambahan, termasuk istri lainnya Shah Jahan, dan makam yang lebih besar bagi hamba favorit Mumtaz.

Pintu gerbang utama (darwaza) adalah struktur monumental yang dibangun terutama dari marmer, dan mengingatkan arsitektur Mughal dari kaisar sebelumnya. lengkungan yang mencerminkan bentuk dari lengkungan makam, dan lengkungan pishtaq yang menggabungkan kaligrafi yang menghiasi makam. Langit-langit berkubah dan dinding memiliki desain geometris yang rumit seperti yang ditemukan di bangunan batu pasir lainnya di kompleks.

Di ujung kompleks dua bangunan batu pasir merah besar yang cermin satu sama lain, dan menghadapi sisi makam. Punggung bangunan sejajar dinding barat dan timur. Bangunan Barat adalah sebuah masjid dan yang lainnya adalah jawab (jawaban), diperkirakan telah dibangun untuk keseimbangan arsitektur meskipun mungkin telah digunakan sebagai losmen. Perbedaan antara dua bangunan termasuk kurangnya jawab untuk mihrab (ceruk di dinding masjid menghadap Mekah), dan lantai atas desain geometris sedangkan lantai masjid diletakkan dengan garis dari 569 sajadah di marmer hitam. desain dasar masjid dari lorong panjang diatasi oleh tiga kubah mirip dengan orang lain yang dibangun oleh Shah Jahan, terutama Masjid-i Jahan-Numa, atau Masjid Jama. Masjid Mughal periode ini membagi ruang kudus menjadi tiga daerah yang terdiri dari tempat perlindungan utama dan tempat-tempat suci sedikit lebih kecil di kedua sisi. Di Taj Mahal, setiap tempat kudus terbuka ke kubah kubah luas. Bangunan terpencil diselesaikan pada tahun 1643.


Bangunan Berpencil Taj Mahal dilihat dari luar

Share this:

Add your comment
Hide comment

Disqus Comments